Studi: Long Covid pada Anak-anak Jarang Bertahan Lebih dari 12 Minggu

Studi: Long Covid pada Anak-anak Jarang Bertahan Lebih dari 12 Minggu Kredit Foto: Unsplash/Xavier Mouton Photographie

Setelah dinyatakan sembuh dari Covid-19, ada beberapa hal lain yang mungkin harus dialami penyintas Covid-19 yakni long covid atau (Gejala panjang setelah covid-19). Kondisi ini tentu sangat tidak menguntungkan karena tubuh masih harus menerima beberapa gejala lainnya setelah dinayatakan sembuh. Baik tua, muda, atau anak-anak juga berisiko merasakan long covid ini.

Tetapi studi baru menyebutkan bahwa long covid pada anak-anak jarang yang bertahan lebih dari 12 minggu.

Baca Juga: Penting! Ini Pencegahan dan Perawatan Luka yang Dialami Penderita Diabetes

Melansir laman Mirror (17/9/21), Gejala Covid yang lama jarang bertahan lebih dari 12 minggu pada anak-anak dan remaja, menurut penelitian baru.

Tinjauan tersebut menemukan studi yang ada tentang kondisi pada anak-anak memiliki keterbatasan besar. Beberapa tidak menunjukkan perbedaan gejala antara mereka yang telah terinfeksi virus dan mereka yang tidak.

Studi ini datang dari penelitian Murdoch Children's Research Institute (MCRI) di Australia yang menemukan bahwa setelah 10 bulan beredar, varian Delta tidak menyebabkan penyakit yang lebih serius pada anak-anak daripada varian sebelumnya dan kebanyakan kasus tetap asimtomatik atau ringan.

Juga ditemukan anak-anak dan remaja dengan kondisi kesehatan yang sudah ada sebelumnya termasuk obesitas, penyakit ginjal kronis, penyakit kardiovaskular dan gangguan kekebalan memiliki risiko 25 kali lipat lebih besar terkena Covid-19 parah.

Baca Juga: Mengapa Luka pada Penderita Diabetes Butuh Waktu Lama untuk Sembuh?

Tinjauan sistematis baru-baru ini melaporkan Covid-19 yang parah terjadi pada 5,1 persen anak-anak dan remaja dengan kondisi yang sudah ada sebelumnya dan 0,2 persen tanpa kondisi tersebut.

Profesor MCRI Nigel Curtis mengatakan sementara anak-anak dengan infeksi Sars-CoV-2 biasanya tidak menunjukkan gejala atau memiliki penyakit ringan dengan tingkat rawat inap yang rendah, risiko dan ciri-ciri Covid yang lama kurang dipahami.

"Studi saat ini tidak memiliki definisi kasus yang jelas dan data terkait usia, memiliki waktu tindak lanjut yang bervariasi, dan mengandalkan gejala yang dilaporkan sendiri atau orang tua tanpa konfirmasi laboratorium.” Curtis menambahkan.

"Masalah signifikan lainnya adalah banyak penelitian memiliki tingkat respons rendah yang berarti mereka mungkin melebih-lebihkan risiko Long Covid."

Dr Petra Zimmermann dari MCRI dan University of Fribourg mengatakan gejala Long Covid sulit dibedakan dari gejala yang disebabkan oleh efek tidak langsung dari pandemi, seperti penutupan sekolah, tidak bertemu teman atau tidak dapat melakukan olahraga dan hobi.

Tinjauan yang dipimpin MCRI menganalisis 14 studi internasional yang melibatkan 19.426 anak-anak dan remaja yang melaporkan gejala persisten setelah Covid-19.

Baca Juga: Herbal Terapi Pasien Ampuh Sembuhkan Covid-19? Ini Jawaban BPOM

Gejala yang paling umum dilaporkan empat sampai 12 minggu setelah infeksi akut adalah sakit kepala, kelelahan, gangguan tidur, kesulitan konsentrasi dan sakit perut.

Prof Curtis, yang juga seorang profesor penyakit menular pediatrik di University of Melbourne dan kepala penyakit menular di The Royal Children's Hospital, mengatakan bahwa ada sedikit bukti bahwa gejala bertahan lebih dari 12 minggu, menunjukkan long Covid mungkin kurang berdampak pada anak-anak dan remaja dibandingkan pada orang dewasa.

Baca Juga: Apa Itu Diabetes?

Tetapi dia mengatakan studi lebih lanjut sangat diperlukan untuk menginformasikan keputusan kebijakan tentang vaksin virus corona untuk anak-anak dan remaja.

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini