Moderna Inc: Mereka yang Divaksinasi Tahun Lalu Dua Kali Lebih Mungkin Tertular Covid-19

Moderna Inc: Mereka yang Divaksinasi Tahun Lalu Dua Kali Lebih Mungkin Tertular Covid-19 Kredit Foto: Istimewa

Pembahasan mengenai efektivitas vaksin Covid-19 nampaknya tidak akan cepat berakhir. Beberapa pihak percaya vaksin ampuh untuk menangkal infeksi akibat Covid-19, dan lainnya tidak atau masih meragukannya. Baru-baru ini Moderna Inc sebagai salah satu perusahaan faramasi terbesar yang ikut memproduksi vaksin menyatakan bahwa orang-orang yang divaksinasi tahun lalu dua kali lebih mungkin tertular Covid-19.

Baca Juga: CDC Mengungkapkan Vaksin Moderna Paling Efektif Cegah Keparahan Covid-19

Melansir laman Fox News (16/9/21) Moderna Inc telah merilis serangkaian data yang menunjukkan bahwa vaksin COVID-19-nya efektif dalam mencegah masalah kesehatan serius atau kematian dari "varian yang menjadi perhatian" tetapi mengakui bahwa kemanjuran menurun seiring waktu, sehingga mereka yang menerima vaksin tahun lalu dua kali lipat lebih mungkin untuk terdampak kasus terobosan penyakit coronavirus.

Menurut data, yang dirilis Moderna Rabu, "studi menunjukkan risiko infeksi terobosan yang lebih rendah pada peserta yang divaksinasi baru-baru ini (median 8 bulan setelah dosis pertama) daripada peserta yang divaksinasi tahun lalu (median 13 bulan setelah dosis pertama)."

Uji coba Moderna yang dilakukan selama musim panas, berlabel Studi COVE Fase 3, mengungkapkan bahwa "88 kasus terobosan COVID-19 terjadi pada kelompok yang baru saja divaksinasi (49,0 kasus per 1000 orang-tahun) dibandingkan dengan 162 kasus pada kelompok yang divaksinasi tahun lalu. (77,1 kasus per 1000 orang-tahun).

Baca Juga: Apa Itu Diabetes?

Di kedua kelompok, Moderna menyoroti bahwa hanya 19 kasus parah yang diamati. Sementara ada tren numerik menuju tingkat kasus parah yang lebih rendah pada kelompok yang divaksinasi baru-baru ini. Moderna bersikeras bahwa jumlah kasus cukup rendah sehingga trennya tidak signifikan.

Penelitian menemukan bahwa mereka yang divaksinasi lebih awal memiliki tingkat kasus terobosan gejala yang 50% lebih tinggi selama bulan Juli dan Agustus dibandingkan dengan mereka yang menerima vaksinasi kemudian.

Masih dalam sumber yang sama, dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan bersama dengan data tersebut, CEO Moderna Stéphane Bancel bersikeras bahwa data tersebut "mendukung kebutuhan akan booster".

“Sangat menjanjikan untuk melihat bukti klinis dan dunia nyata menambah semakin banyak data tentang efektivitas vaksin Moderna COVID-19,” kata Bancel tentang analisis yang tidak dipublikasikan. "Peningkatan risiko infeksi terobosan pada peserta studi COVE yang divaksinasi tahun lalu dibandingkan dengan yang baru-baru ini menggambarkan dampak dari berkurangnya kekebalan dan mendukung perlunya booster untuk mempertahankan tingkat perlindungan yang tinggi."

Baca Juga: Vaksin Covid-19 dan Vaksin Flu Disuntikan Bersamaan, Apakah Aman?

Moderna juga telah meminta izin dari Badan Pengawas Obat dan Makanan AS untuk suntikan booster dosis ketiga, yang akan menjadi setengah dosis vaksin yang ada.

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini