Gawat! Panglima Militer Amerika Telepon China karena Takut Diajak Trump Perang

Gawat! Panglima Militer Amerika Telepon China karena Takut Diajak Trump Perang Kredit Foto: Getty Images/Chip Somodevilla

Panglima militer Amerika Serikat diam-diam menelepon rekannya dari China dua kali karena kekhawatiran Presiden saat itu Donald Trump dapat memicu perang dengan negara itu. Hal itu dikarenakan kekalahannya dalam pemilu presiden memperbesar masalah yang ada.

Seperti dalam laporan The Washington Post, Rabu (15/9/2021), Jenderal AS Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan, memanggil Jenderal Li Zuocheng dari Tentara Pembebasan Rakyat (PLA)  dua kali. Pertama pada 30 Oktober 2020 –empat hari sebelum pemilihan– dan lagi pada 8 Januari, dua hari setelah pendukung Trump menyerbu Gedung Kongres AS, lapor surat kabar itu. 

Baca Juga: Banyak Peralatan Militer Tertinggal, Trump: Amerika di Bawah Biden Mereka Menyerah

Dalam panggilan telepon, Milley berusaha meyakinkan Li bahwa AS stabil dan tidak akan menyerang dan jika ada serangan. Washington Post menulis, dia akan memperingatkan rekannya sebelumnya jika terjadi sesuatu.

Laporan itu didasarkan pada Peril, sebuah buku baru oleh jurnalis Bob Woodward dan Robert Costa, yang menurut mereka mengandalkan wawancara dengan 200 sumber dan akan dirilis minggu depan.

Milley juga dilaporkan berdiskusi dengan pejabat tinggi lainnya, termasuk Direktur CIA saat itu Gina Haspel dan kepala Badan Keamanan Nasional Paul Nakasone, perlunya waspada di tengah kekhawatiran Trump dapat bertindak tidak rasional. Haspel dikutip surat kabar itu, mengatakan bahwa mereka berada dalam "situasi yang sangat berbahaya."

“Beberapa orang mungkin berpendapat bahwa Milley telah melampaui otoritasnya dan mengambil kekuatan luar biasa untuk dirinya sendiri,” tulis para penulis, dikutip laman Al Jazeera.

Trump, dalam sebuah pernyataan, meragukan cerita itu, menyebutnya "dibuat-buat." Dia mengatakan jika cerita itu benar Milley harus diadili karena pengkhianatan.

"Sebagai catatan, saya bahkan tidak pernah berpikir untuk menyerang China," kata Trump.

Namun, Kantor Milley menolak berkomentar.

Ditanya tentang laporan Washington Post, Wakil Sekretaris Pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre menolak berkomentar dan mengajukan pertanyaan kepada Kepala Staf Gabungan dan Departemen Pertahanan.

Trump, seorang Republikan, menunjuk Milley ke jabatan militer teratas pada 2018 tetapi mulai mengkritiknya, serta orang-orang yang ditunjuk dan mantan staf, setelah kalah dalam pemilihan presiden dari Biden pada November 2020.

Washington Post melaporkan bahwa Milley termotivasi untuk menghubungi Beijing untuk kedua kalinya sebagian karena panggilan 8 Januari dengan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS Nancy Pelosi, yang telah bertanya kepada jenderal perlindungan apa yang ada untuk mencegah "presiden yang tidak stabil" meluncurkan nuklir. memukul.

"Dia gila. Anda tahu dia gila," kata Pelosi kepada Milley, lapor surat kabar itu, mengutip transkrip panggilan tersebut.

Menurut transkrip panggilan yang dikutip, sang jenderal menjawab, "Saya setuju dengan Anda dalam segala hal."

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini