Langkah Provokatif, China Kirim Kapal Perang Paling Canggih ke Alaska

Langkah Provokatif, China Kirim Kapal Perang Paling Canggih ke Alaska Kredit Foto: Getty Images/Visual China Group

Sebuah situs web yang berafiliasi dengan Departemen Pertahanan AS melaporkan pada Minggu (12/9/2021) bahwa armada angkatan laut Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA), yang menampilkan salah satu kapal perang paling kuat China, baru-baru ini berlayar di perairan internasional dekat Alaska. Namun, laporan itu dihapus karena alasan yang tidak diketahui pada hari Senin.

Jika laporan itu benar, kegiatan kapal perang China kemungkinan merupakan pelatihan laut jauh yang normal di tengah perkembangan pesat kemampuan Angkatan Laut PLA, kata analis China pada Senin. Laporan mencatat bahwa ini juga dapat dilihat sebagai tindakan balasan terhadap provokasi militer AS di China depan pintu atas nama kebebasan navigasi.

Baca Juga: Amerika ke LCS, Manuver Kapal Perang China Dekat Hawaii Justru Picu Kemungkinan PDIII

Global Times melaporkan, satuan tugas Angkatan Laut PLA empat kapal, termasuk kapal penjelajah peluru kendali, kapal perusak peluru kendali, kapal intelijen umum dan kapal tambahan berlayar di perairan internasional di dalam Zona Ekonomi Eksklusif AS, di lepas pantai Kepulauan Aleutian di Alaska, pada 29 dan 30 Agustus, Departemen Pertahanan AS melaporkan pada hari Minggu di situs web Defense Visual Information Distribution Service (DVIDS) mengutip rilis dari US Coast Guard District 17.

Sementara laporan DVIDS tidak menyebutkan nama empat kapal PLA, pengamat militer mengatakan mereka kemungkinan dari armada yang sama yang berlayar ke timur melalui Selat Soya ke Samudra Pasifik pada 24 Agustus, karena waktu dan lokasi akan cocok secara logis.

Pasukan Bela Diri Maritim Jepang pada 24 Agustus melihat armada Angkatan Laut PLA yang terdiri dari empat kapal perang, yaitu kapal perusak Tipe 055 Nanchang, kapal perusak Tipe 052D Guiyang, kapal suplai Tipe 903A dengan nomor lambung 903, dan kapal pengintai dengan nomor lambung. 799, yang melewati Selat Kedelai dari Laut Jepang dan kemudian berlayar ke timur, Staf Gabungan Kementerian Pertahanan Jepang mengatakan dalam siaran pers pada 25 Agustus.

China dan banyak negara mengklasifikasikan Type 055 sebagai kapal perusak tetapi AS melihatnya sebagai kapal penjelajah.

Selama kegiatan kapal perang PLA di dekat Alaska, kapal Penjaga Pantai AS Bertholf dan Kimball juga beroperasi di daerah tersebut, kata laporan DVIDS, mencatat bahwa interaksi antara kapal AS dan China aman dan profesional, dan komunikasi verbal sesuai. dengan standar internasional yang ditetapkan dalam Kode Simposium Angkatan Laut Pasifik Barat untuk Pertemuan yang Tidak Direncanakan di Laut dan Konvensi tentang Peraturan Internasional untuk Mencegah Tabrakan di Laut.

Laporan DVIDS menjadi tidak tersedia karena alasan yang tidak diketahui pada hari Senin.

China belum mengumumkan informasi terkait pada Senin malam.

Dengan asumsi laporan AS benar, armada angkatan laut PLA beroperasi di perairan internasional, yang berarti ini bisa menjadi pelatihan laut jauh yang normal dan kapal-kapal China tidak menunjukkan tanda-tanda agresi atau provokasi, Wei Dongxu, seorang militer yang berbasis di Beijing. ahli, mengatakan kepada Global Times pada hari Senin.

Armada tersebut, yang dipimpin oleh kapal perusak Tipe 055 kelas 10.000 ton, menunjukkan perkembangan pesat Angkatan Laut PLA dalam kemampuan laut jauh karena kapal perang China diperkirakan akan berlatih di perairan yang lebih jauh dan asing di masa depan, kata Wei, mencatat bahwa AS mengirim kapal penjaga pantai karena mewaspadai keberadaan kapal perang China di dekat negara itu, terutama kapal perusak canggih seperti Type 055.

Kapal perang dari AS telah sering melakukan provokasi di dekat China atas nama kebebasan navigasi dan sekarang mungkin merasa sedikit tidak nyaman melihat kapal perang China di depan pintunya, kata Wei, menekankan bahwa "ini adalah tindakan balasan dan sinyal terhadap AS. tindakan hegemoni."

Adapun mengapa AS menghapus laporan itu, seorang pakar militer China yang meminta untuk tetap anonim mengatakan kepada Global Times pada hari Senin bahwa ada kemungkinan kesalahan faktual. Jika laporan itu benar, AS bisa merasa kehilangan muka dengan membiarkan kapal perang China berlayar di dekatnya, meminum obat kebebasan navigasinya sendiri.

Ini bukan pertama kalinya Angkatan Laut PLA mengirim kapal perang ke wilayah tersebut. Pada tahun 2015, lima kapal Angkatan Laut PLA transit dengan cepat dan terus menerus melalui rantai Pulau Aleutian dengan cara yang konsisten dengan hukum internasional, US Naval Institute News melaporkan pada saat itu. Itu adalah "lintasan yang tidak bersalah" dalam jarak 12 mil laut dari Kepulauan Aleut, kata laporan itu.

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini