Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Ketergantungan Pentagon Habiskan Uang US$14 Triliun Bikin Rugi Amerika dalam 9/11

Ketergantungan Pentagon Habiskan Uang US$14 Triliun Bikin Rugi Amerika dalam 9/11 Kredit Foto: Reuters/Yuri Gripas
Warta Ekonomi, Washington -

Hingga setengah dari $14 triliun yang dihabiskan oleh Pentagon sejak 9/11 pergi ke kontraktor pertahanan nirlaba, lapor sebuah studi yang dirilis pada Senin (13/9/2021). Ini adalah karya terbaru untuk memperdebatkan ketergantungan AS pada perusahaan swasta untuk tugas zona perang yang dulunya dilakukan oleh pasukan berkontribusi pada kegagalan misi di Afghanistan.

Dalam perang pasca-9/11, mengutip Associated Press, Selasa (14/9/2021) perusahaan-perusahaan AS yang dikontrak oleh Departemen Pertahanan tidak hanya menangani logistik zona perang seperti menjalankan konvoi bahan bakar dan staf chow lines, tetapi juga melakukan pekerjaan yang sangat penting seperti melatih dan memperlengkapi pasukan keamanan Afghanistan — pasukan keamanan yang runtuh terakhir. bulan ketika Taliban menyapu negara itu.

Baca Juga: Lewat Laporan FBI, Arab Saudi Terbebas dari Keterlibatan Serangan 9/11

Dalam beberapa minggu, dan bahkan sebelum militer AS menyelesaikan penarikannya dari Afghanistan, Taliban dengan mudah mengalahkan pemerintah dan militer Afghanistan yang telah dihabiskan Amerika selama 20 tahun dan miliaran dolar untuk berdiri. Presiden Joe Biden menyalahkan Afghanistan sendiri.

“Kami memberi mereka setiap kesempatan,” katanya bulan lalu. “Apa yang tidak bisa kami berikan kepada mereka adalah keinginan untuk bertarung.”

Tetapi William Hartung, penulis studi pada Senin (13/9/2021) oleh proyek Costs of War Brown University dan Center for International Policy, dan yang lainnya mengatakan bahwa penting bagi orang Amerika untuk memeriksa peran ketergantungan pada kontraktor swasta dalam perang pasca-9/11.

Di Afghanistan, itu termasuk kontraktor yang diduga membayar uang perlindungan kepada panglima perang dan Taliban sendiri, dan Departemen Pertahanan bersikeras untuk melengkapi angkatan udara Afghanistan dengan helikopter Blackhawk yang kompleks dan pesawat lain yang hanya sedikit diketahui oleh kontraktor AS.

“Jika hanya uang, itu akan cukup keterlaluan,” Hartung, direktur program senjata dan keamanan di Pusat Kebijakan Internasional, mengatakan tentang contoh di mana ketergantungan Pentagon pada kontraktor menjadi bumerang. “Tetapi faktanya itu merusak misi dan menempatkan pasukan dalam bahaya bahkan lebih keterlaluan.”

Pada awal tahun ini, sebelum Biden memulai penarikan terakhir Amerika dari Afghanistan, ada jauh lebih banyak kontraktor di Afghanistan dan juga di Irak daripada pasukan AS.

AS melihat sekitar 7.000 anggota militer tewas dalam semua konflik pasca-9/11, dan hampir 8.000 kontraktor, perkiraan studi Costs of War lainnya.

Dewan Layanan Profesional, sebuah organisasi yang mewakili bisnis yang mengadakan kontrak dengan pemerintah, mengutip angka yang lebih rendah dari Departemen Tenaga Kerja AS yang mengatakan hampir 4.000 kontraktor federal telah terbunuh sejak 2001.

Seorang juru bicara menunjuk ke sebuah pernyataan bulan lalu dari presiden organisasi, David J. Berteau: “Selama hampir dua dekade, kontraktor pemerintah telah memberikan dukungan luas dan penting untuk AS dan pasukan sekutu, untuk militer Afghanistan dan elemen lain dari pemerintah Afghanistan, dan untuk bantuan pembangunan kemanusiaan dan ekonomi.”

Para pejabat AS setelah serangan 11 September 2001 merangkul kontraktor swasta sebagai bagian penting dari tanggapan militer AS.

Itu dimulai dengan Wakil Presiden Dick Cheney, mantan CEO Halliburton. Halliburton menerima lebih dari $30 miliar untuk membantu mendirikan dan menjalankan pangkalan, memberi makan pasukan dan melakukan pekerjaan lain di Irak dan Afghanistan pada 2008, kata studi tersebut.

Cheney dan kontraktor pertahanan berpendapat bahwa mengandalkan kontraktor swasta untuk pekerjaan yang dilakukan anggota layanan dalam perang sebelumnya akan memungkinkan militer AS yang lebih ramping, dan menjadi lebih efisien dan hemat biaya.

Pada 2010, pengeluaran Pentagon telah melonjak lebih dari sepertiga, karena AS berperang ganda di Irak dan Afghanistan. Di Amerika pasca-9/11, para politisi berlomba untuk menunjukkan dukungan bagi militer di negara yang jauh lebih sadar akan keamanan.

“Setiap anggota Kongres yang tidak memilih dana yang kami butuhkan untuk membela negara ini akan mencari pekerjaan baru setelah November mendatang,” catat studi tersebut, Harry Stonecipher, yang saat itu menjabat wakil presiden Boeing, kepada The Wall Street Journal sebulan setelah serangan.

Dan sepertiga dari kontrak Pentagon hanya diberikan kepada lima pemasok senjata. Tahun fiskal lalu, misalnya, uang yang diperoleh Lockheed Martin dari kontrak Pentagon adalah satu setengah kali seluruh anggaran Departemen Luar Negeri dan Badan Pembangunan Internasional AS, menurut penelitian tersebut.

Pentagon memompa lebih banyak kontrak daripada yang bisa diawasinya, kata anggota parlemen dan penyelidik khusus pemerintah.

Misalnya, seorang pejabat Partai Republik Florida menghasilkan jutaan dolar dari apa yang dibebankan anggota parlemen sebagai keuntungan berlebih ketika AS memberikan kontrak unik untuk konvoi bahan bakar dari Yordania ke Irak, catatan studi tersebut.

Penyetruman setidaknya 18 anggota layanan dengan kabel yang buruk di pangkalan-pangkalan di Irak, beberapa di antaranya disalahkan pada kontraktor utama Kellogg, Brown dan Root, adalah satu lagi dari banyak contoh di mana penyelidikan pemerintah menunjukkan logistik yang buruk dan pekerjaan rekonstruksi.

Kemenangan Taliban yang menakjubkan bulan lalu di Afghanistan menarik perhatian sekarang ke konsekuensi yang lebih parah: sejauh mana ketergantungan AS pada kontraktor mungkin telah meningkatkan kesulitan pasukan keamanan Afghanistan.

Jodi Vittori, mantan letnan kolonel Angkatan Udara dan sarjana korupsi dan negara rapuh di Carnegie Endowment for International Peace, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, menunjukkan desakan AS bahwa angkatan udara Afghanistan menggunakan helikopter buatan AS.

Orang Afghanistan lebih menyukai helikopter Rusia, yang lebih mudah untuk diterbangkan, dapat dipelihara oleh orang Afghanistan, dan cocok untuk Afghanistan yang kasar.

Ketika kontraktor AS menarik pasukan AS pada musim semi dan musim panas ini, dengan membawa pengetahuan mereka tentang cara merawat pesawat yang disediakan AS, para pemimpin tinggi Afghanistan dengan getir mengeluh kepada AS bahwa AS telah merampas satu keuntungan penting mereka atas Taliban.

Hartung, seperti yang lain, juga menunjuk pada korupsi yang ditimbulkan oleh miliaran dolar yang dicurahkan AS ke Afghanistan sebagai salah satu alasan utama pemerintah Afghanistan yang didukung AS kehilangan dukungan rakyat, dan para pejuang Afghanistan kehilangan semangat.

Hillary Clinton, sementara menteri luar negeri di bawah Presiden Barack Obama, menuduh kontraktor pertahanan berisiko di zona perang menggunakan imbalan kepada kelompok-kelompok bersenjata, menjadikan uang perlindungan sebagai salah satu sumber pendanaan terbesar bagi Taliban.

Amerika Serikat juga mengandalkan, sebagian, pada kontraktor pertahanan untuk melaksanakan salah satu tugas yang paling penting bagi harapan keberhasilannya di Afghanistan – membantu mendirikan dan melatih militer Afghanistan dan pasukan keamanan lainnya yang dapat melawan kelompok-kelompok ekstremis dan pasukan keamanan lainnya. untuk pemberontak, termasuk Taliban.

Menariknya, kata Vittori, pasukan komando Afghanistan yang memiliki pelatihan konsisten oleh pasukan operasi khusus AS dan lainnya yang melakukan sebagian besar pertempuran melawan Taliban bulan lalu.

Kurang mengandalkan kontraktor swasta, dan lebih banyak mengandalkan militer AS seperti dalam perang masa lalu, mungkin telah memberi AS peluang kemenangan yang lebih baik di Afghanistan, kata Vittori. Dia mengatakan itu berarti presiden AS menerima risiko politik mengirim lebih banyak pasukan AS ke Afghanistan, dan mendapatkan lebih banyak kantong mayat tentara AS kembali.

“Menggunakan kontraktor memungkinkan Amerika untuk berperang yang banyak orang Amerika lupa bahwa kita sedang berperang,” kata Vittori.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan