Salut! Amerika dan China Capai Kesepakatan untuk Blokir Junta Myanmar dari PBB

Salut! Amerika dan China Capai Kesepakatan untuk Blokir Junta Myanmar dari PBB Kredit Foto: Shutterstock/Barry Tuck

Penguasa militer Myanmar merebut kekuasaan pada 1 Februari, memenjarakan para pemimpin senior pemerintah, termasuk pemimpin Burma saat itu Aung San Suu Kyi, setelah partainya memenangkan pemilu yang luar biasa.

Militer mengklaim telah menggulingkan partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) yang berkuasa dari kekuasaan pada Februari karena mengabaikan tuduhan kecurangan dalam pemilihan negara itu November lalu. Pengamat internasional pada saat itu menggambarkan pemilihan, di mana NLD mengalahkan Partai Solidaritas dan Pembangunan yang didukung militer, sebagian besar bebas dan adil.

Kyaw Moe Tun menolak untuk mengakui rezim baru, mencelanya dalam pidato emosional di hadapan Majelis Umum PBB. Menampilkan simbol tiga jari perlawanan Burma, Kyaw Moe Tun mendesak masyarakat internasional untuk menggunakan “cara apapun yang diperlukan” untuk memulihkan demokrasi di Myanmar.

Diplomat itu kemudian mengabaikan keputusan akhir Februari oleh rezim untuk memecatnya dan terus bertindak sebagai perwakilan resmi Myanmar di PBB. Pilihan junta militer untuk mewakilinya di PBB, Aung Thurein, belum mampu mengamankan akreditasi untuk jabatan di PBB.

Masalah kredensial muncul sebagai salah satu dari banyak pertempuran proksi diplomatik untuk penguasa baru Myanmar ketika mereka mencoba untuk mendapatkan legitimasi internasional setelah kudeta.

Organisasi hak asasi manusia dan aktivis masyarakat sipil terkemuka di Myanmar telah meminta masyarakat internasional untuk menekan junta agar menarik diri dari perebutan kekuasaannya dan mengembalikan pemerintahan sebelumnya.

“Junta militer tidak memiliki legitimasi demokratis: Ia tidak mampu membangun fungsi pemerintahan, tidak memiliki kontrol efektif atas wilayah Myanmar, dan merupakan pelaku kejahatan internasional yang gigih,” tulis lebih dari 350 Myanmar dan kelompok masyarakat sipil internasional. dalam sebuah surat kepada Komite Kredensial PBB pekan lalu.

Tetapi ada kekhawatiran yang berkembang bahwa gempa susulan dari kudeta dapat memicu perang saudara. Awal pekan ini, Pemerintah Persatuan Nasional bersekutu dengan pemimpin terguling Aung San Suu Kyi, menyerukan dukungan dalam “perang defensif rakyat” untuk menantang kekuasaan junta. Gelombang kekerasan baru dalam beberapa hari terakhir antara militer dan milisi lawan menewaskan sedikitnya 20 orang, Reuters melaporkan.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini