Xi Jinping Gak Terima! Sebut Joe Biden Bikin Hubungan Amerika-China Kian Sulit

Xi Jinping Gak Terima! Sebut Joe Biden Bikin Hubungan Amerika-China Kian Sulit Kredit Foto: Getty Images/Xinhua

Presiden Xi Jinping mengatakan kepada Presiden Joe Biden bahwa kebijakan Amerika Serikat terhadap China menyebabkan "kesulitan serius" bagi hubungan kedua negara.

“Jika China dan AS bekerja sama, baik negara dan dunia akan diuntungkan; Jika China dan AS saling berhadapan, kedua negara dan dunia akan menderita. Hubungan China-AS bukanlah pertanyaan pilihan apakah perlu dilakukan baik, tetapi pertanyaan yang diperlukan adalah bagaimana melakukannya dengan baik," kata Xi, menurut laporan Xinhua.

Baca Juga: Dalam 90 Menit, Joe Biden Ucapkan Pesan-pesan Terbuka Ini pada Xi Jinping

Pemimpin China itu mengatakan kedua negara dapat melanjutkan dialog untuk "mempromosikan koordinasi dan kerja sama" pada isu-isu seperti perubahan iklim, Covid-19 dan isu-isu internasional lainnya.

Panggilan itu menandai kedua kalinya para pemimpin berbicara sejak Biden menjadi Presiden, dengan panggilan pertama sekitar tujuh bulan lalu. Selama panggilan pertama mereka, Biden memaparkan parameter tentang keterlibatan, tetapi China belum terlibat dengan pejabat tingkat kerja AS dengan cara yang "memuaskan" pemerintahan Biden.

Selama tatap muka pertama pemerintahan Biden dengan pejabat China awal tahun ini, kedua belah pihak saling bertikai diplomatik yang jarang ditampilkan di depan kamera. Pejabat Biden mengatakan mereka berencana untuk membahas bidang-bidang yang sangat memprihatinkan mengenai tindakan China, yang memicu tanggapan agresif dari para pejabat China.

"Kami terus percaya bahwa pengaturan parameter dan pagar pembatas untuk kompetisi, dan mempertahankan jalur komunikasi terbuka, sangat penting. perilaku lawan bicara," kata pejabat senior sebelum panggilan.

“Mengingat kenyataan ini, dan Anda tahu apa pendekatan konsisten kami sejak awal tentang manajemen kompetisi yang bertanggung jawab, tentang jalur komunikasi, Presiden Biden memahami pentingnya melibatkan Presiden Xi secara langsung dalam masalah ini,” tambahnya.

Pejabat itu menambahkan bahwa "sangat mungkin bahwa keterlibatan di tingkat pemimpin benar-benar diperlukan untuk menggerakkan bola ke depan," mengingat kekuatan terpusat Xi.

Pagar pembatas untuk hubungan yang diharapkan akan dibahas Biden pada hari Kamis termasuk jalur komunikasi terbuka, dialog substantif dan jujur, dan berkomitmen untuk tidak menciptakan hubungan antara masalah dalam hubungan, kata pejabat itu.

Mengenai masalah ketegangan khusus antara kedua negara, pejabat itu tidak memberikan daftar yang membingungkan tetapi mengatakan Korea Utara dan Iran dapat dibahas dalam konteks membahas hubungan secara luas.

Tujuan keseluruhan, kata pejabat itu, adalah untuk mencapai "keadaan yang stabil dengan Amerika Serikat dan China." Tapi itu akan menjadi tugas yang berat, mengingat Biden telah membingkai persaingan AS-China dalam beberapa bulan terakhir sebagai pertempuran antara demokrasi dan otokrasi.

Mengenai topik Afghanistan dan Taliban, pejabat itu mengatakan pemerintah tidak mengharapkan Biden untuk membuat "permintaan khusus" dari China, dan setelah panggilan itu, pejabat itu hanya akan mengatakan para pemimpin berbicara tentang "peristiwa global."

Awal pekan ini, China mengumumkan akan menyediakan hampir $31 juta makanan, persediaan cuaca musim dingin, vaksin dan obat-obatan ke negara yang dikuasai Taliban dan akan mempertahankan kedutaannya di sana.

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini