Peringatan Keluar! PBB Bilang Afghanistan Ada dalam Risiko Kehancuran Total, Bagaimana Bisa?

Peringatan Keluar! PBB Bilang Afghanistan Ada dalam Risiko Kehancuran Total, Bagaimana Bisa? Kredit Foto: EPA/M Sadiq

PBB telah memperingatkan bahwa Afghanistan berada pada risiko "kehancuran total". Masyarakat internasional tidak menemukan cara untuk menjaga uang mengalir ke Afghanistan meskipun ada kekhawatiran atas pemerintah Taliban.

Hampir $10 miliar aset bank sentral Afghanistan saat ini dibekukan di luar negeri dan dianggap sebagai pengaruh utama atas pemerintahan baru.

Baca Juga: Pakar Buka-bukaan, Warisan Budaya Afghanistan Rentan di Tangan Garis Keras Taliban

“Ekonomi harus dibiarkan bernafas selama beberapa bulan lagi, memberi Taliban kesempatan untuk menunjukkan fleksibilitas dan keinginan tulus untuk melakukan hal-hal yang berbeda kali ini, terutama dari perspektif hak asasi manusia, gender, dan kontraterorisme,” kata Deborah Lyons kepada 15 anggota Dewan, sembari mengatakan perlindungan dapat dirancang untuk memastikan dana tidak disalahgunakan, dilansir Al Jazeera, Jumat (10/9/2021).

Tetapi utusan khusus PBB untuk Afghanistan itu mengatakan kepada Dewan Keamanan pada Kamis (9/9/2021) bahwa cara perlu ditemukan untuk memasukkan uang ke negara itu "untuk mencegah kehancuran total ekonomi dan tatanan sosial".

Sambil dia mencatat bahwa Afghanistan sedang menghadapi badai krisis termasuk mata uang jatuh, kenaikan tajam harga makanan dan bahan bakar dan kurangnya uang tunai di bank swasta. Pihak berwenang juga tidak memiliki dana untuk membayar gaji, katanya.

Donor asing yang dipimpin oleh Amerika Serikat menyediakan lebih dari 75 persen pengeluaran publik untuk pemerintah Afghanistan yang hancur ketika AS menarik pasukannya setelah 20 tahun di negara itu.

Peringatan Lyons datang tak lama setelah laporan tajam dari Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP) yang memperingatkan negara itu dapat menghadapi kemiskinan universal karena ekonomi berkontraksi. UNDP mengatakan negara berpenduduk 18 juta itu sudah menjadi salah satu yang termiskin di dunia dengan 72 persen orang hidup dengan tidak lebih dari satu dolar sehari.

Terpisah, pemerintahan Presiden Joe Biden telah mengatakan terbuka untuk menyumbangkan bantuan kemanusiaan tetapi mengatakan bahwa setiap jalur kehidupan ekonomi langsung, termasuk mencairkan aset bank sentral, akan bergantung pada tindakan Taliban termasuk memungkinkan perjalanan yang aman bagi orang-orang untuk pergi.

Dana Moneter Internasional (IMF) juga telah memblokir Taliban dari mengakses sekitar $440 juta dalam cadangan darurat baru.

“Taliban mencari legitimasi dan dukungan internasional. Pesan kami sederhana: legitimasi dan dukungan apa pun harus diperoleh,” kata diplomat senior AS Jeffrey DeLaurentis kepada Dewan Keamanan.

Rusia dan China, yang telah menawarkan jutaan bantuan darurat ke negara itu, keduanya berdebat untuk pembebasan aset beku Afghanistan.

“Aset-aset ini milik Afghanistan dan harus digunakan untuk Afghanistan, bukan sebagai pengungkit untuk ancaman atau pengekangan,” kata Wakil Duta Besar China untuk PBB Geng Shuang.

Duta Besar Afghanistan untuk PBB Ghulam Isaczai, yang ditunjuk oleh pemerintah yang didukung AS yang runtuh ketika Taliban maju, mendesak Dewan Keamanan untuk “menahan pengakuan apapun dari pemerintah mana pun di Afghanistan kecuali jika itu benar-benar inklusif dan dibentuk atas dasar kehendak bebas. rakyat."

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini