Kacau! Trump Mau Keluar dari Afghanistan, tapi Kini Ingin Kirim Bom

Kacau! Trump Mau Keluar dari Afghanistan, tapi Kini Ingin Kirim Bom Kredit Foto: Instagram/Donald Trump

Donald Trump menghabiskan waktu bertahun-tahun dengan berargumen bahwa “perang tanpa akhir” Amerika Serikat menghabiskan sumber daya dan kehidupan negara. Tetapi setelah penarikan Presiden Joe Biden dari Afghanistan, itu berubah.

Mantan presiden itu secara pribadi merasakan celah untuk menyerang penggantinya atas situasi kacau dan berdarah di lapangan di sana. Dan dalam sebuah pernyataan minggu lalu, dia menyatakan bahwa jika Taliban tidak mengembalikan sebagian besar peralatan militer Amerika yang sudah tidak berfungsi, “kita harus masuk dengan kekuatan militer yang tegas dan mendapatkannya, atau setidaknya mengebomnya.”

Baca Juga: Trump Ketahuan Ngamuk-ngamuk Blackhawk Senilai Miliaran Dolar Jatuh ke Tangan Taliban

Itu adalah perubahan bagi Trump. Dalam pernyataan lain, dia membual bahwa dia akan melakukan penarikan yang lebih “bermartabat” dari perang 20 tahun, sebagian besar dalam konteks mempertahankan kesepakatan yang dicapai pemerintahannya yang menetapkan kondisi bagi AS untuk akhirnya meninggalkan Afghanistan pada bulan Mei.

Seruan untuk lebih banyak konfrontasi militer datang, terutama, pada saat Partai Republik lainnya --termasuk beberapa yang bertugas di pemerintahannya-- mengkritik kesepakatan awal itu, dengan alasan bahwa itu bermasalah dalam dirinya sendiri dan bahwa partai akan dilayani dengan baik. untuk melacak kursus lain.

“Saya pikir kedua pemerintahan bertanggung jawab atas keberadaan kita hari ini,” kata Lisa Curtis, seorang pejabat Dewan Keamanan Nasional Trump.

“Pemerintahan Trump karena menegosiasikan kesepakatan yang sangat buruk dengan Taliban. Pemerintahan Biden karena tidak mengevaluasi kembali kesepakatan itu dan mengubah arah,” tambahnya.

Argumen tentang siapa yang melakukannya dengan benar dan salah di Afghanistan –di samping dukungan Trump tentang kebutuhan masa depan akan intervensi militer di sana– adalah poin kunci dari perdebatan yang lebih besar yang sekarang terjadi di dalam Partai Republik; perdebatan tentang apa yang seharusnya menjadi kebijakan luar negerinya.

Dan itu mengungkapkan kenyataan yang lebih rumit tentang lima tahun terakhir: terlepas dari pernyataan sebaliknya, tidak pernah ada doktrin Trump yang mudah didefinisikan. Memang, untuk sebagian besar Partai Republik, definisi tetap sulit dipahami.

“Saya tidak berpikir ada kebijakan luar negeri Partai Republik atau sesuatu yang koheren secara nyata,” kata Shadi Hamid, seorang rekan senior di Brookings Institution. “Penarikan Biden datang langsung dari kesepakatan Trump jadi ini adalah warisan besar bukan hanya Biden tetapi juga Trump, jadi saya pikir itu memperumit keseluruhan cerita.”

Ketika Trump bersiap untuk pemilihan presiden lainnya, dan sebagai sejumlah anggota Partai Republik lainnya yang berpotensi bergabung dengannya, keinginan untuk menjadi orang yang mendefinisikan doktrin kebijakan luar negeri Trump telah tumbuh lebih penting.

Setelah penarikan Biden, parade mantan pejabat pemerintahan Trump telah muncul di halaman op-ed dan di televisi untuk mempertahankan kesepakatan mereka dengan Taliban dan keputusan Trump untuk keluar dari Afghanistan.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini