Wagely Fokus Menyediakan Solusi Keuangan Bagi Pekerja Indonesia yang Terdampak Pandemi

Wagely Fokus Menyediakan Solusi Keuangan Bagi Pekerja Indonesia yang Terdampak Pandemi Kredit Foto: Freepik

Perusahaan fintech, Wagely, mengalami pertumbuhan pesat dalam kegiatan usahanya di Indonesia di tengah pandemi. Dalam kurun waktu 18 bulan, Wagely telah bermitra dengan lebih dari 60 perusahaan untuk menyalurkan layanan yang dikenal dengan istilah Earned Wage Access ke lebih dari 70 ribu karyawan perusahaan tersebut. British American Tobacco, Adaro Energy, Ranch Market, Mustika Ratu dan Burgreens adalah beberapa perusahaan terkemuka yang telah menggunakan layanan Wagely.

Layanan Earned Wage Access (EWA) semakin diminati oleh banyak perusahaan di Indonesia untuk meningkatkan kesehatan dan ketahanan finansial para karyawannya yang terdampak di masa pandemi saat ini. Layanan serupa telah lebih dahulu populer digunakan oleh berbagai perusahaan di Amerika Serikat seperti Walmart, Kroger, Wayfair, Ibex Global serta banyak perusahaan dari berbagai sektor atau industri lainnya.

Sebagai pionir penyedia layanan Earned Wage Access di Indonesia, Wagely fokus mengembangkan solusi keuangan yang dapat membantu karyawan dalam mengatasi permasalahan finansial yang umum dihadapi para pekerja di Indonesia di era pandemi, khususnya mengenai keperluan terkait dana darurat untuk kebutuhan mendesak. Tidak sedikit karyawan yang terpaksa meminjam uang dari pinjaman online ilegal dan malah semakin memperburuk keadaannya akibat terlilit utang dengan bunga yang tidak wajar.

Baca Juga: Miris, 85,6% Generasi Muda RI Kurang Sehat Finansial

Co-Founder dan CEO Wagely, Tobias Fischer, menjelaskan komitmen Wagely di situasi sulit saat ini untuk mendukung upaya perusahaan di Indonesia dari sektor manapun untuk semakin peduli dengan kesulitan finansial karyawannya. Disaat bersamaan juga meningkatkan performa dan produktifitas karyawan dengan cara meningkatkan kesehatan dan ketahanan finansial para pekerja yang lebih baik dengan adanya layanan Earned Wage Access dari Wagely.

“Secara psikologis, menurunnya performa dan produktifitas karyawan dapat cukup dipengaruhi oleh keadaan keuangan mereka. Keduanya akan berpengaruh bagi kelangsungan usaha dan profitabilitas perusahaan. Bisa dibayangkan, banyak perusahaan yang sudah bermasalah dari segi cashflow dan menurunnya daya beli konsumen yang mengakibatkan turunnya permintaaan barang atau jasa dan keuntungan perusahaan, tapi masih ditambah lagi dengan kinerja karyawan yang buruk.” kata Tobias dalam keterangan resmi, Rabu (6/9/2021).

Baca Juga: Bongkar Rahasia Sukses! Ini Tips Finansial Untuk Pebisnis Baru

“Wagely hadir untuk membantu para pekerja di Indonesia memperbaiki kesehatan dan ketahanan keuangannya, sehingga mereka bisa fokus bekerja dengan lebih baik ketika kondisi keuangan mereka berangsur membaik. Contohnya, banyak pengeluaran yang tidak terduga untuk kebutuhan darurat seperti pengobatan atau perawatan Covid-19 yang diderita anggota keluarganya, sedangkan karyawan belum menerima gaji dan masih harus menunggu hingga tanggal gajian di akhir bulan padahal keadaan ini sangat genting. Secara manusiawi, wajar kinerja mereka di tempat kerja terganggu. Disinilah layanan Wagely sangat dibutuhkan.  Mereka bisa gajian lebih awal secara proporsional, dan bisa segera mengobati dan merawat anggota keluarga terkasih yang sedang sakit bahkan kritis.” pungkas Tobias.

Tobias meyakini, layanan Earned Wage Access dari Wagely memiliki dampak sosial yang masif dengan memperhatikan nilai kemanusiaan untuk membangun hubungan yang harmonis antara perusahaan dan karyawannya. Keduanya saling membutuhkan satu sama lain. Disatu sisi perusahaan sebenarnya ingin membantu keuangan karyawannya, misalnya melalui payroll loan atau kasbon, namun seringkali terkendala masalah cashflow dan kondisi ekonomi saat ini yang sangat berat. Dalam hal inilah solusi dari Wagely diperlukan.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini