Menyelisik Apakah Taliban Benar-benar Menang dalam Pertempuran Lembah Panjshir?

Menyelisik Apakah Taliban Benar-benar Menang dalam Pertempuran Lembah Panjshir? Kredit Foto: Getty Images/AFP/Wakil Kohsar

Taliban telah membuat beberapa keuntungan yang menentukan tetapi akan terlalu dini untuk menyimpulkan bahwa pasukan perlawanan telah benar-benar kalah dalam pertempuran.

Sudah seminggu sejak Taliban mengirim pasukan mereka ke Lembah Panjshir di utara Kabul dari setidaknya tiga arah dalam upaya untuk mengalahkan pasukan perlawanan dan merebut provinsi terakhir yang menentang kekuasaan kelompok itu.

Baca Juga: Lembah Panjshir Jatuh ke Taliban, ke Mana Perginya Ahmad Massoud?

Ini terjadi setelah negosiasi antara Taliban dan delegasi yang mewakili pasukan perlawanan di Panjshir, yang dipimpin oleh Ahmad Massoud, gagal.

Segera setelah Taliban menguasai Kabul pada 15 Agustus 2021, Ahmad Massoud mengumumkan bahwa dia dan orang-orang Panjshir akan menolak kemajuan Taliban menuju provinsi tersebut. Perlawanan itu juga didukung oleh tokoh-tokoh anti-Taliban lainnya seperti mantan Wakil Presiden Amrullah Saleh dan mantan Menteri Pertahanan Bismillah Khan Mohammadi.

Selanjutnya, Taliban mengirim ribuan pejuangnya dari Kabul, termasuk pasukan khusus atau Unit Badri 313, untuk mengambil posisi di pintu masuk Lembah Panjshir dari arah provinsi Kapisa.

Hekmatullah Zaland, mengutip TRT World, Selasa (7/9/2021), Direktur Eksekutif Pusat Studi Strategis dan Regional di Kabul, percaya bahwa prospek membangun perlawanan anti-Taliban yang kuat di Panjshir tidak realistis karena beberapa alasan mulai dari Taliban merebut depot senjata mereka hingga kurangnya pasokan dan keengganan. dari banyak orang Tajik yang berpengaruh di provinsi itu untuk berperang lagi yang melelahkan.

“Mempertimbangkan pertarungan menentukan Taliban sejauh ini dan fakta bahwa beberapa tetua di provinsi itu tidak ingin melawan Taliban sejak awal, sulit untuk mengatakan bahwa perlawanan keras akan dibentuk di Panjshir dalam waktu dekat.”

Zaland, bagaimanapun, berpikir bahwa politisi anti-Taliban yang melarikan diri dari Afghanistan dapat mendorong oposisi di seluruh negeri terhadap Taliban.

Panjshir terletak di utara Kabul di pegunungan Hindu Kush. Lembah yang panjang dan sempit itu dipisahkan oleh Sungai Panjshir. Lembah ini ditutupi oleh pegunungan curam di kedua sisinya, dengan hanya satu titik keluar dan masuk utama yang menghubungkannya dengan Kabul dan seluruh dunia.

Untuk setiap tentara yang masuk, ini adalah medan yang sulit karena memasuki provinsi berarti menavigasi ngarai yang sempit.

Pada 17 Agustus, dua hari setelah jatuhnya Kabul, Ahmad Massoud menugaskan delegasi empat ulama untuk memulai negosiasi dengan Taliban untuk penyerahan provinsi secara damai. Delegasi, atas nama Ahmad Massoud, menyampaikan 12 “saran” kepada Taliban.

Delegasi Taliban termasuk Mawlawi Hassan, Shaikh Khalid, Mawlawi Turabi dan Amir Khan Muttaqi, yang tidak menghadiri pertemuan resmi para delegasi.

Taliban menyetujui semua saran kecuali satu, saran nomor 6, yang mengusulkan penyerahan provinsi setelah pembentukan pemerintahan Taliban. Taliban berpendapat bahwa mereka pertama-tama akan mengumumkan pejabat untuk provinsi tersebut dan kemudian orang dapat mengajukan saran mereka, yang akan ditangani sesuai dengan itu.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini