Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Ogah Buka Konflik, Kamala Harris: Amerika Harus 'Bicara' di Laut China Selatan

Ogah Buka Konflik, Kamala Harris: Amerika Harus 'Bicara' di Laut China Selatan Kredit Foto: Reuters/Evelyn Hockstein
Warta Ekonomi, Washington -

Wakil Presiden Kamala Harris mengatakan pada Kamis (26/8/2021) bahwa Amerika Serikat menyambut baik persaingan dan tidak mencari konflik dengan Beijing. Akan tetapi, lanjut Harris, AS akan berbicara tentang isu-isu seperti sengketa maritim di Laut Cina Selatan.

Dalam kunjungan ke Singapura dan Vietnam, Harris menuduh China menindas tetangganya di kawasan itu. Ucapannya memicu teguran keras dari Beijing, yang menuduh AS ikut campur dalam urusan regional dan mengganggu perdamaian.

Baca Juga: Lawan Songongnya China di LCS, Harris Serius Bawa Amerika ke Situasi Ini

"Kami menyambut persaingan yang ketat, kami tidak mencari konflik, tetapi pada isu-isu seperti Laut China Selatan, kami akan angkat bicara," kata Harris pada konferensi pers di ibu kota Vietnam, Hanoi, dikutip laman Reuters, Jumat (27/8/2021).

"Kami akan angkat bicara ketika ada tindakan yang diambil Beijing yang mengancam tatanan internasional berbasis aturan," tambahnya.

Perjalanan tujuh hari Harris ke Singapura dan Vietnam adalah bagian dari strategi AS yang lebih luas untuk menghadapi China secara global.

China, Vietnam, Brunei, Malaysia, Filipina, dan Taiwan mengklaim bagian dari perairan Laut China Selatan yang disengketakan, yang dilintasi oleh jalur pelayaran vital dan berisi ladang gas dan daerah penangkapan ikan yang kaya.

Dalam pertemuan dengan para pemimpin Vietnam pada Rabu (25/8/2021), Harris mengatakan "penindasan dan klaim maritim berlebihan" China di perairan harus ditantang, dan menawarkan dukungan AS untuk meningkatkan keamanan maritim Vietnam, termasuk lebih banyak kunjungan kapal perang AS ke negara itu.

Pernyataannya menuai kecaman dari media pemerintah China.

Sementara itu pada Rabu, China Daily yang dikelola negara, menanggapi komentar Harris di Singapura, mengatakan Harris "dengan sengaja mengabaikan kemunafikannya sendiri" dalam upaya untuk menggalang negara-negara di kawasan itu melawan China.

Pada Kamis, setelah pertemuannya di Hanoi, Global Times mengatakan AS "bermimpi" untuk menghasut Vietnam untuk menghadapi China.

"Bagi Washington, tidak ada yang lebih baik jika perang baru antara Beijing dan Hanoi pecah," tabloid itu, yang diterbitkan oleh surat kabar resmi Partai Komunis China, mengatakan dalam sebuah editorial.

Halaman:

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan