Amerika Bongkar Bukti China Transfer Dana US$6 Juta untuk Junta Militer Myanmar

Amerika Bongkar Bukti China Transfer Dana US$6 Juta untuk Junta Militer Myanmar Kredit Foto: Reuters/Stringer

Pemerintah China pada Rabu (11/8/2021) mentransfer lebih dari $6 juta kepada pemerintah militer Myanmar untuk mendanai berbagai proyek pembangunan. Ini sebagai tanda terbaru bahwa Beijing mengakomodasi dirinya sendiri kepada junta yang merebut kekuasaan pada Februari.

Menurut sebuah laporan di kantor media pemerintah Xinhua, perjanjian itu ditandatangani oleh Wunna Maung Lwin, menteri luar negeri junta, dan Duta Besar China untuk Myanmar Chen Hai pada Senin (9/8/2021). Dana tersebut mencakup proyek-proyek di bawah kerangka Kerja Sama Lancang-Mekong Beijing di berbagai bidang, termasuk vaksin hewan, pertanian, sains, budaya, pariwisata, dan pencegahan bencana.

Baca Juga: Tanpa Ditutup-tutupi, China Bersiap Akui Taliban Jadi Pemimpin Sah Afghanistan Jika Ini...

Meskipun awalnya tidak seimbang oleh perebutan kekuasaan yang mengejutkan oleh militer pada 1 Februari, Beijing telah menyusun kembali dan mengkalibrasi ulang kebijakannya dengan keadaan negara yang berubah.

Di mana negara-negara demokrasi Barat telah memberlakukan serangkaian sanksi yang ditargetkan pada junta militer dan personel utamanya, China telah mengambil pendekatan yang lebih pragmatis.

Menurut laporan yang dikutip dari The Diplomat, Jumat (13/8/2021), ini kemungkinan mencerminkan perasaan di Beijing bahwa terlepas dari protes dan kerusuhan nasional yang menyambut pengambilalihan militer, junta akan tetap berkuasa di masa mendatang.

Oleh karena itu, China merasa perlu untuk menerima kenyataan baru negara tersebut untuk menjaga dan memajukan kepentingan strategis utamanya di negara tersebut, yang berpusat pada pengembangan pasar untuk ekspor China dan menciptakan koridor darat dari provinsi Yunnan ke Samudra Hindia.

Penyebaran bantuan China datang ketika pemerintah AS mengumumkan $50 juta bantuan ke Myanmar, untuk membantu negara itu memerangi wabah COVID-19 yang eksplosif. Sangat kontras dengan pendekatan China, tidak satu pun dari uang ini akan langsung masuk ke otoritas militer.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini