Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Orang-orang Arab di Israel Diminta Naftali Bennett Percepat Vaksinasi Covid-19

Orang-orang Arab di Israel Diminta Naftali Bennett Percepat Vaksinasi Covid-19 Kredit Foto: Instagram/Naftali Bennett
Warta Ekonomi, Tel Aviv -

Perdana Menteri Naftali Bennett pada Minggu (8/8/2021) mendesak warga Arab Israel untuk divaksinasi, dengan alasan tingkat inokulasi yang relatif lebih rendah di masyarakat.

“Tingkat imunisasi di masyarakat Arab terlalu rendah. Dengan ini saya mengajak siapa pun yang berusia di atas 60 tahun untuk pergi dan divaksinasi dengan vaksin ketiga, suntikan booster. Ini menyelamatkan nyawa," kata Bennett dalam sebuah pernyataan, dikutip laman The Times of Israel, Senin (9/8/2021).

Baca Juga: Akui Lepas Roket-roket ke Lebanon, Hizbullah Sebenarnya Ingin Balas Israel

Orang-orang Arab Israel tertinggal dari rekan-rekan Yahudi mereka dalam menerima suntikan virus corona. Menurut Galilee Society, sebuah organisasi nirlaba kesehatan Arab Israel, sekitar 83% orang Arab Israel berusia di atas 50 tahun telah divaksinasi pada akhir pekan lalu, dibandingkan dengan 92% di Israel secara keseluruhan.

Sekitar 51% orang Arab Israel telah divaksinasi secara total, dibandingkan dengan 66% dari semua warga Israel, menurut organisasi nirlaba, yang mendasarkan analisisnya pada data Kementerian Kesehatan yang tersedia untuk umum.

“Saya mengajak anak-anak muda yang belum divaksinasi sama sekali, dan ada banyak: Pergilah hari ini untuk divaksinasi. Dengan begitu Anda tidak akan tertular dan tidak akan menularkan. Itu akan menyelamatkan nyawa orang yang Anda cintai,” kata Bennett.

Meskipun tingkat vaksinasi yang relatif lebih rendah di antara orang Arab Israel, sedikit bukti yang menunjukkan bahwa mereka berada di balik gelombang infeksi yang melanda Israel.

Sekitar 11% kasus COVID-19 terjadi di kota-kota Arab minggu lalu, meskipun mereka merupakan lebih dari 20% populasi. Sampai hari ini, sekitar 26 kota telah ditetapkan sebagai daerah “merah” dengan infeksi tinggi; hanya salah satunya adalah Arab.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan