Sebaik-baiknya Menjadi Manusia: Penduduk Asli Amazon Karapiru Meninggal karena Covid-19

Sebaik-baiknya Menjadi Manusia: Penduduk Asli Amazon Karapiru Meninggal karena Covid-19 Kredit Foto: (Foto/Reuters)

Karapiru Awá Guajá, di antara suku Awá pemburu-pengumpul terakhir, selamat dari pembantaian dan satu dekade sendirian di hutan. Dia telah menginspirasi orang lain dengan ketahanan dan 'kehangatannya yang luar biasa'.

Dia selamat dari pembantaian yang menewaskan sebagian besar keluarganya di Amazon, Brasil. Dia hidup selama 10 tahun sendirian di hutan, tetapi Karapiru Awá Guajá tidak dapat lepas dari pandemi.

Baca Juga: Di Brasil Runyam, Bos Besar Sinovac Protes Soal Anti-China karena...

Karapiru, melansir laporan The Guardian, Jumat (30/7/2021) salah satu yang terakhir dari pemburu-pengumpul nomaden Awá dari negara bagian Maranhão, meninggal karena Covid-19 awal bulan ini. Dengan hanya 300 Awá yang diperkirakan tersisa, mereka telah disebut sebagai “suku paling terancam di bumi”.

Pada 1970-an, Karapiru kehilangan hampir semua orang yang dikenalnya dalam serangan genosida terhadap sukunya oleh para pemukim. Istri, anak perempuan, saudara kandung dan anggota keluarga lainnya terbunuh, dan dia ditembak di bagian belakang. Namun ketangguhannya menjadi sumber inspirasi bagi para aktivis yang bekerja untuk melindungi masyarakat adat dan masyarakat yang tidak tersentuh.

1280.jpg?width=620&quality=85&auto=format&fit=max&s=7b35ffd4a66b5df363a75750d121822a

Gambar menangkap senyum lebarnya, tetapi bukan skala masalah yang dia alami dalam hidup.

Survival International, sebuah kelompok yang bekerja untuk hak-hak masyarakat adat, menggambarkan “kehangatan dan kebaikan luar biasa” Karapiru.

Tanah Awa telah diserang sejak penemuan bijih besi pada akhir 1960-an. Kereta sepanjang 2 km di atas rel 900 km yang dibangun melalui hutan pada 1980-an melewati hanya beberapa meter dari wilayah Awá dalam perjalanan mereka ke salah satu tambang bijih besi terbesar di dunia. Skala pengembangan pertambangan yang dicungkil dari Amazon sedemikian rupa sehingga dapat dilihat dari luar angkasa.

Pemanah yang terampil, suku Awá hidup tersebar dalam kelompok keluarga di area yang luas, dan melakukan perjalanan pada malam hari menggunakan obor yang terbuat dari damar pohon. Banyak yang tidak memiliki kontak dengan dunia luar.

Karapiru diperkirakan berusia 75 tahun ketika dia meninggal. Dewan Misionaris Adat (CIMI), sebuah LSM Katolik yang bekerja dengan masyarakat adat, melaporkan kematiannya sebagai "korban Covid-19", meskipun dia telah memiliki vaksin Covid.

Dia meninggal di sebuah rumah sakit di Santa Inês di Maranhão dan dimakamkan di kotamadya Zé Doca, bertentangan dengan keinginan teman-temannya, yang ingin menguburkannya di tanah Awá.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Video Pilihan

HerStory

Terpopuler

Terkini