Kisah Perusahaan Raksasa: Kurang dari Satu Dekade, Bisnis Asuransi AIG Sukses Go Internasional

Kisah Perusahaan Raksasa: Kurang dari Satu Dekade, Bisnis Asuransi AIG Sukses Go Internasional Kredit Foto: Getty Images

Lebih dikenal sebagai AIG, American International Group adalah perusahaan asuransi multinasional terkemuka. Kantor pusat AIG untuk Amerika Serikat (AS) berada di New York.

Fortune Global 500 tahun 2020 mencatat, pendapatan AIG mencapai 49,74 miliar dolar AS, sehingga peringkatnya kini ada di nomor 231. Hasil dari penjualannya untung sekitar 3,34 miliar dolar. Dengan total asetnya tahun itu di angka 525,06 miliar dolar.

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Continental, Manufaktur Suku Cadang Otomotif yang Bisnisnya Lagi Merosot

Sebagai salah satu perusahaan raksasa dunia, tentu AIG sudah mencakup banyak pasar internasional. Namun bagaimana perjalanannya? Warta Ekonomi pada Kamis (29/7/2021) akan mengulasnya secara ringkas dalam artikel berikut ini.

Kantor pusat grup EMEA (Eropa, Timur Tengah dan Asia) berlokasi di London dan kantor pusat korporasi Asia terletak di Hong Kong.

AIG memiliki lebih dari 64000 karyawan di seluruh dunia. Ini memiliki lebih dari 88 juta pelanggan yang tersebar di 130 negara di dunia. Tiga bisnis utama yang dijalankan perusahaan meliputi UGC (United Guaranty Corporation), AIG Property Casualty dan AIG Life.

Fokus bisnis utama UGC adalah pada asuransi hipotek dan asuransi penjaminan hipotek. AIG Property Casualty berfokus pada penyediaan produk asuransi bagi nasabah individu, komersial dan institusi. AIG Life and Retirement menyediakan layanan pensiun dan asuransi jiwa di AS.

Akar perusahaan telah ada sejak tahun 1919, ketika Corneilus Vander Starr mendirikan perusahaan di Shanghai, China sebuah perusahaan asuransi umum dengan nama American Asiatic Underwriters. Perusahaan asuransi ini berhasil dan 2 tahun kemudian Starr menciptakan operasi asuransi jiwa.

Dalam waktu beberapa tahun AAU memiliki cabang di Malaysia, Asia Tenggara, Filipina dan Indonesia. Pada tahun 1926 Starr meresmikan kantor pertamanya di AS dengan nama American International Underwriters Corporation. Starr juga fokus pada peluang di Amerika Latin, yang cukup sukses. Markas AAU akhirnya dipindahkan dari Shanghai ke New York pada tahun 1939.

Star diperluas ke Jerman dan Jepang setelah Perang Dunia II untuk memberikan asuransi bagi personel militer. Dia terus berkembang selama 2 dekade berikutnya di Italia, Prancis, dan Inggris. Pada tahun 1967 AIG telah dibentuk untuk sebagian besar bisnis asuransi jiwa dan asuransi umum Starr. AIG menjadi perusahaan publik pada tahun 1969.

Pada tahun 1984 saham AIG tercatat di Bursa Efek New York. Sejak tahun 2000, AIG telah berkembang dengan sukses dan telah memasuki beberapa pasar baru termasuk India. Pada tahun 2005, AIG terlibat dalam skandal akuntansi besar-besaran. Kasus ini bahkan sampai ke Pengadilan Klaim Federal AS. Namun hari ini, AIG berjalan lancar di beberapa negara di dunia.

American Insurance Group adalah penjamin emisi asuransi industri dan komersial terbesar dan terbesar di seluruh AS. Fitur unik lainnya tentang AIG adalah meskipun perusahaan mengalami krisis keuangan besar pada tahun 2008 dan hampir di ambang penutupan. , itu berhasil bangkit kembali dengan bantuan Bank Federal Reserve AS dan berjalan dengan sukses hari ini.

AIG mulai menjual beberapa aset untuk melunasi pinjaman pemerintahnya pada September 2008 meskipun ada penurunan global dalam penilaian bisnis asuransi, dan melemahnya kondisi keuangan calon penawar. Pada bulan Desember 2009, AIG membentuk anak perusahaan asuransi jiwa internasional, American International Assurance Company, Limited (AIA) dan American Life Insurance Company (ALICO), yang dialihkan ke Federal Reserve Bank of New York, untuk mengurangi utangnya sebesar $25 miliar. AIG menjual unit Hartford Steam Boiler pada tanggal 31 Maret 2009, ke Munich Re seharga $742 juta.

Pada 16 April 2009, AIG mengumumkan rencana untuk menjual anak perusahaan Asuransi Abad ke-21 kepada Kelompok Asuransi Petani seharga $1,9 miliar. Pada bulan Juni 2009 AIG menjual kepemilikan mayoritas reasuransi Transatlantic Re.

The Wall Street Journal melaporkan pada tanggal 7 September 2009, bahwa Pacific Century Group telah setuju untuk membayar $500 juta untuk sebagian dari bisnis manajemen aset AIG, dan bahwa mereka juga mengharapkan untuk membayar tambahan $200 juta kepada AIG dalam bentuk bunga dan pembayaran lain yang terkait. untuk kinerja bisnis di masa depan.

AIG kemudian menjual American Life Insurance Co. (ALICO) ke MetLife Inc. seharga $15,5 miliar tunai dan saham MetLife pada Maret 2010. Bloomberg LP melaporkan pada 29 Maret 2010, bahwa setelah hampir tiga bulan penundaan, AIG telah menyelesaikan $500 juta penjualan sebagian dari bisnis manajemen asetnya, bermerek PineBridge Investments, kepada Pacific Century Group yang berbasis di Asia.

Fortress Investment Group membeli 80% saham di perusahaan pembiayaan American General Finance pada Agustus 2010. Pada September 2010 AIG menjual AIG Starr dan AIG Edison, dua perusahaannya yang berbasis di Jepang, kepada Prudential Financial seharga $4,2 miliar tunai dan $600 juta dalam bentuk asumsi utang AIG pihak ketiga oleh Prudential. Pada 1 November 2010, AIG mengumpulkan $36,71 miliar dari penjualan ALICO dan IPO AIA. Hasilnya digunakan untuk membayar kembali sebagian bantuan yang diterimanya dari pemerintah selama krisis keuangan.

AIG melakukan sejumlah akuisisi pada 2018. Juli itu, AIG mengakuisisi Validus Holdings Ltd., penyedia reasuransi yang berbasis di Bermuda. Perusahaan ini juga merupakan sindikat Lloyd's of London, yang terlibat dalam sekuritas terkait asuransi, spesialis dalam penjaminan surplus dan surplus komersial kecil AS, dan penyedia asuransi tanaman.

Kesepakatan itu "membawa bakat penjamin emisi baru," terutama dalam risiko properti dan risiko bencana. Juga pada tahun 2018 AIG mengakuisisi Ellipse, sebuah bisnis asuransi jiwa Inggris, dari Munich Re. Pada tahun 2018, AIG mendirikan Fortitude Re untuk memegang sebagian besar portofolio run-off dan pada akhir 2018 menjual saham minoritas ke The Carlyle Group.

Pada November 2019, dana yang dikelola Carlyle dan T&D Holdings mengakuisisi saham mayoritas di Fortitude Re, meninggalkan AIG dengan 3,5% saham "tunduk pada persetujuan peraturan yang diperlukan dan kondisi penutupan adat lainnya."

Duperreault dan Zaffino menetapkan strategi turnaround untuk bisnis Asuransi Umum pada tahun 2017 dan mulai dieksekusi. Pada 2019, Duperreault menyatakan bahwa tim eksekutif baru telah merestrukturisasi bisnis, menerapkan pedoman risiko dan penjaminan emisi baru, dan "merombak strategi pembelian reasuransinya." Pada tahun 2019, AIG menandatangani kontrak lima tahun untuk menjadi sponsor utama Women's British Open, kesepakatan pertamanya dalam golf.

Pada Agustus 2019, Duperreault dan Zaffino mengumumkan "AIG 200", program multi-tahun untuk meningkatkan operasi dengan menghilangkan proses lama dan intervensi manual yang berlebihan, memodernisasi dan mendigitalkan alur kerja, dan menyatukan operasi.

Juga selama bulan itu, AIG melaporkan laba underwriting kuartal kedua berturut-turut, dan bisnis Life and Retirement AIG, yang dipimpin oleh CEO Kevin Hogan, memberikan "pertumbuhan yang solid" dan pengembalian meskipun pasar kredit dan ekuitas bergejolak.

Sementara per Januari 2020, AIG mengumumkan akan mengakhiri sponsorship selama satu dekade untuk All Blacks pada 2021. Pada 1 Maret 2021, Peter Zaffino menggantikan Brian Duperreault sebagai CEO AIG, dengan Duperreault menjadi ketua eksekutif dewan.

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini