Kisah Perusahaan Raksasa: Kurang dari Satu Dekade, Bisnis Asuransi AIG Sukses Go Internasional

Kisah Perusahaan Raksasa: Kurang dari Satu Dekade, Bisnis Asuransi AIG Sukses Go Internasional Kredit Foto: Getty Images

Pada tahun 1984 saham AIG tercatat di Bursa Efek New York. Sejak tahun 2000, AIG telah berkembang dengan sukses dan telah memasuki beberapa pasar baru termasuk India. Pada tahun 2005, AIG terlibat dalam skandal akuntansi besar-besaran. Kasus ini bahkan sampai ke Pengadilan Klaim Federal AS. Namun hari ini, AIG berjalan lancar di beberapa negara di dunia.

American Insurance Group adalah penjamin emisi asuransi industri dan komersial terbesar dan terbesar di seluruh AS. Fitur unik lainnya tentang AIG adalah meskipun perusahaan mengalami krisis keuangan besar pada tahun 2008 dan hampir di ambang penutupan. , itu berhasil bangkit kembali dengan bantuan Bank Federal Reserve AS dan berjalan dengan sukses hari ini.

AIG mulai menjual beberapa aset untuk melunasi pinjaman pemerintahnya pada September 2008 meskipun ada penurunan global dalam penilaian bisnis asuransi, dan melemahnya kondisi keuangan calon penawar. Pada bulan Desember 2009, AIG membentuk anak perusahaan asuransi jiwa internasional, American International Assurance Company, Limited (AIA) dan American Life Insurance Company (ALICO), yang dialihkan ke Federal Reserve Bank of New York, untuk mengurangi utangnya sebesar $25 miliar. AIG menjual unit Hartford Steam Boiler pada tanggal 31 Maret 2009, ke Munich Re seharga $742 juta.

Pada 16 April 2009, AIG mengumumkan rencana untuk menjual anak perusahaan Asuransi Abad ke-21 kepada Kelompok Asuransi Petani seharga $1,9 miliar. Pada bulan Juni 2009 AIG menjual kepemilikan mayoritas reasuransi Transatlantic Re.

The Wall Street Journal melaporkan pada tanggal 7 September 2009, bahwa Pacific Century Group telah setuju untuk membayar $500 juta untuk sebagian dari bisnis manajemen aset AIG, dan bahwa mereka juga mengharapkan untuk membayar tambahan $200 juta kepada AIG dalam bentuk bunga dan pembayaran lain yang terkait. untuk kinerja bisnis di masa depan.

AIG kemudian menjual American Life Insurance Co. (ALICO) ke MetLife Inc. seharga $15,5 miliar tunai dan saham MetLife pada Maret 2010. Bloomberg LP melaporkan pada 29 Maret 2010, bahwa setelah hampir tiga bulan penundaan, AIG telah menyelesaikan $500 juta penjualan sebagian dari bisnis manajemen asetnya, bermerek PineBridge Investments, kepada Pacific Century Group yang berbasis di Asia.

Fortress Investment Group membeli 80% saham di perusahaan pembiayaan American General Finance pada Agustus 2010. Pada September 2010 AIG menjual AIG Starr dan AIG Edison, dua perusahaannya yang berbasis di Jepang, kepada Prudential Financial seharga $4,2 miliar tunai dan $600 juta dalam bentuk asumsi utang AIG pihak ketiga oleh Prudential. Pada 1 November 2010, AIG mengumpulkan $36,71 miliar dari penjualan ALICO dan IPO AIA. Hasilnya digunakan untuk membayar kembali sebagian bantuan yang diterimanya dari pemerintah selama krisis keuangan.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini