Bitcoin Turun, Tesla Rugi Jutaan Dolar

Bitcoin Turun, Tesla Rugi Jutaan Dolar Kredit Foto: Reuters/Pascal Rossignol

Perusahaan kendaraan listrik dan energi bersih Tesla telah melaporkan laba bersih US$1,14 miliar untuk kuartal kedua.

Laporan pendapatan hari Senin perusahaan menunjukkan bahwa total pendapatan tumbuh sebesar 98% tahun-ke-tahun untuk Q2, meningkat dari US$6 miliar pada 2020 menjadi US$11,9 miliar tahun ini. Tesla menghubungkan sebagian besar pertumbuhannya dengan lonjakan permintaan untuk kendaraan listriknya.

Baca Juga: IMF Ingatkan Kembali Soal Kebijakan El Salvador Terkait Bitcoin

"Pada kuartal kedua tahun 2021, kami memecahkan rekor baru dan penting. Kami memproduksi dan mengirimkan lebih dari 200.000 kendaraan, mencapai margin operasi 11,0% dan melampaui US$1 miliar dari laba bersih GAAP untuk pertama kalinya dalam sejarah kami," kata perusahaan dilansir dari Cointelegraph, Rabu (28/7/2021).

Perusahaan juga menghasilkan laba kuartalan sebesar US$1,02 per saham. Perusahaan menyatakan bahwa total pendapatan sebagian diimbangi oleh pertumbuhan biaya operasional dan kerugian penurunan nilai terkait Bitcoin sebesar US$23 juta.

Karena Tesla memegang Bitcoin (BTC) sebagai "aset tidak berwujud", aturan akuntansi mengamanatkan bahwa perusahaan harus melaporkan kerugian penurunan nilai ketika harga aset turun di bawah basis biayanya. Namun, Tesla tidak diharuskan untuk melaporkan kenaikan harga pada aset dasar sampai posisi tersebut direalisasikan melalui penjualan.

Laporan itu juga menunjukkan bahwa Tesla tidak membeli atau menjual aset digital apa pun di Q2. Dengan demikian, satu-satunya pembelian crypto Tesla tetap merupakan pembelian BTC US$1,5 miliar di Q1 dengan perusahaan juga telah menguangkan US$272 juta selama kuartal yang sama.

Laba bersih Tesla senilai US$1,14 miliar dihitung menggunakan Prinsip Akuntansi yang Diterima Secara Umum (GAAP)—kumpulan aturan akuntansi yang diterima secara umum yang digunakan untuk pelaporan keuangan, seperti pencocokan biaya dan pengakuan pendapatan.

Angka non-GAAP, yang mengecualikan biaya tidak teratur atau non-tunai, seperti depresiasi, penyesuaian neraca satu kali dan akuisisi, memperkirakan perusahaan menerima US$1,6 miliar dengan laba US$1,45 per saham.

CEO Tesla Elon Musk menepis rumor bahwa perusahaan dapat menjual kepemilikannya dalam waktu dekat, juga menggoda bahwa ia dapat melanjutkan menerima pembayaran BTC untuk kendaraan listriknya.

Musk juga mengungkapkan untuk pertama kalinya bahwa perusahaan kedirgantaraannya, SpaceX, memegang BTC, menekankan bahwa Tesla dan SpaceX tidak memiliki rencana untuk menjual. "Kami tidak menjual Bitcoin apa pun, saya juga tidak menjual apa pun secara pribadi atau SpaceX juga tidak menjual Bitcoin apa pun."

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini