Kisah Perusahaan Raksasa: Continental, Manufaktur Suku Cadang Otomotif yang Bisnisnya Lagi Merosot

Kisah Perusahaan Raksasa: Continental, Manufaktur Suku Cadang Otomotif yang Bisnisnya Lagi Merosot Kredit Foto: Reuters/Continental/Marcus Prell

Pada tahun 1987 nama perusahaan disingkat menjadi Continental Aktiengesellschaft (AG).

Ketika Hubertus von Grunberg mengambil alih sebagai CEO Continental pada tahun 1991, perusahaan itu, dalam kata-katanya, "berdarah seperti babi yang terjebak." Persaingan sengit terus berlanjut di pasar ban dunia, dan Continental mencatat kerugian 128 juta mark, atau US$78 juta, untuk tahun ini. Setelah tanda-tanda pemulihan pada paruh pertama tahun 1992, kondisi pasar memburuk lagi, dan von Grunberg mencirikan bulan-bulan awal tahun 1993 sebagai "menyedihkan".

Selama periode ini, Continental berkomitmen pada pemotongan biaya yang ketat dan restrukturisasi seluruh perusahaan. Inti dari inisiatif ini adalah upaya untuk mengurangi biaya tenaga kerja. Oleh karena itu Continental memberhentikan 10.168 pekerja, atau 20 persen dari angkatan kerjanya, antara tahun 1991 dan 1993. Pada tahun 1994, perusahaan mengumumkan rencana untuk memangkas 1.500 hingga 2.000 karyawan dari jajarannya.

Continental juga membuat langkah agresif untuk meningkatkan pengembalian dengan mengalihkan produksi dari Jerman, dengan biaya tenaga kerja yang tinggi dan praktik kerja yang sangat diatur, ke lokasi yang lebih murah di Eropa Timur, Amerika Tengah dan Selatan, dan Asia Tenggara. Pada tahun 1993 Continental dan General Tire memasuki usaha patungan dengan pabrikan Meksiko Carso untuk mengawasi operasi empat pabrik manufaktur dan 1.000 gerai penjualan di negara itu.

Di bawah nama merek Euzkadi, usaha tersebut akan menjelaskan sebagian besar distribusi ban di Meksiko. Juga pada tahun 1993, Continental memperoleh saham mayoritas di Barum, sebuah perusahaan Ceko yang asetnya termasuk pabrik ban kendaraan komersial di Otrokovice. Pada tahun 1998, pabrik Republik Ceko adalah produsen ban mobil dengan produksi tertinggi di Continental.

Pada tahun 1995, Continental menyelesaikan pembangunan pabrik manufaktur DM 180 juta baru di Lousado, Portugal. Digembar-gemborkan oleh Grunberg sebagai "pabrik paling modern di Eropa" perusahaan, pabrik itu diharapkan menghasilkan biaya tenaga kerja sepertiga lebih rendah daripada di Jerman. Pada tahun 1997, tujuan Von Grunberg adalah mewujudkan 40 persen produksi ban Continental dari lokasi-lokasi berbiaya rendah tersebut.

Inovasi teknis adalah komponen kunci lain dari program pemotongan biaya Continental. Untuk lebih memfasilitasi globalisasi produksi ban, perusahaan mengembangkan sesuatu yang disebut proses manufaktur modular (MMP), di mana suku cadang ban dasar, atau modul, diproduksi di lokasi berbiaya rendah dan kemudian dikirim ke pabrik di pasar lain untuk perakitan.

Pada tahun 1998, Continental sedang membangun pabrik di Rusia dan Brasil di mana MMP akan diterapkan. Von Grunberg memperkirakan bahwa pabrik MMP akan enam kali lebih hemat biaya daripada pabrik konvensional standar.

Pada akhir 1990-an, tekad Continental untuk memangkas biaya mulai membuahkan hasil. Bahkan ketika harga ban tahun 1997 rata-rata lebih rendah daripada tahun 1996, perusahaan menyadari peningkatan laba bersih 67 persen menjadi $ 176 juta selama tahun 1997, menandai kembalinya profitabilitas anak perusahaan AS General Tire, serta divisi ban truk Continental yang terkepung.

Pada tahun 1999, Continental semakin maju dengan investasinya dalam sistem keamanan elektronik. Pada tahun 2001 perusahaan menghabiskan $570 juta untuk membeli saham pengendali di bisnis elektronik otomatis Temic milik DaimlerChrysler.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini