Apa Itu Cultural Economics?

Apa Itu Cultural Economics? Kredit Foto: Antara/Wahdi Septiawan

Sejak krisis tahun 1970-an dan penurunan minat terhadap Fordisme, ekonomi negara-negara kapitalis industri telah menyaksikan perubahan besar dalam struktur produksi mereka, yaitu pertumbuhan kegiatan jasa, pertumbuhan industri teknologi, dan juga tidak kalah pentingnya, pertumbuhan produksi barang dan jasa seni budaya. Untuk itu, mari kita simak penjelasan berikut ini.

Cultural Economics, Sektor Baru dalam Sistem Kapitalisme Modern

Industri yang mendukung produk atau jasa seni budaya cenderung berkonsentrasi dan mendukung pertumbuhan di banyak kota metropolitan terkemuka di seluruh dunia. Karena seni budaya makin melekat dalam kehidupan ekonomi negara-negara industri kapitalis, ini tidak dapat lagi dianggap secara eksklusif sebagai aktivitas intelektual dan simbolik yang tertanam luas dalam kehidupan sosial. Di satu sisi, saat ini seni budaya merupakan output konsumsi yang terbuat dari barang dan jasa dan mewakili 5% atau lebih dari pengeluaran rumah tangga di sebagian besar negara kapitalis maju.

Baca Juga: Perkuat Perekonomian Nasional, BSI Siapkan Dana Modal Bagi UMKM

Di sisi lain, budaya makin menjadi input produksi yang memungkinkan terciptanya lapangan kerja dan pertumbuhan ekonomi, baik di tingkat regional maupun nasional. Apa yang disebut sebagai cultural economics ini masih mewakili 2,6% dari produk domestik bruto di beberapa negara, misalnya di negara-negara Eropa Barat. Namun, menurut penelitian yang sebagian besar didasarkan pada perangkat statistik nasional (dan, karenanya, melampaui bias statistik yang tak terelakkan), perbandingan internasional menekankan perbedaan antar negara dalam hal kontribusi industri seni budaya terhadap produk domestik bruto sebanyak 2,8% di Prancis, 3,3% di Amerika Serikat Serikat, dan 5,8% di Inggris.

Terakhir, Departemen Kebudayaan, Media dan Olahraga Inggris (DCMS) melaporkan bahwa industri kreatif dan budaya menyumbang sebanyak 7,3% dari nilai tambah bruto. Ekonomi budaya juga mewakili peningkatan bagian dari pekerjaan di banyak negara industri, dan, terutama, meskipun tidak secara eksklusif, di banyak kota besar di negara ini. Sementara, sebagian besar literatur telah menekankan bahwa kota-kota besar memiliki fokus penting dalam industri seni budaya, beberapa peneliti telah mempertanyakan 'pola kota besar' dan telah menunjukkan bahwa bentuk produksi yang kurang diaglomerasi.

Definisi dari Cultural Economics

Cultural economics atau ekonomi budaya dapat didefinisikan sebagai serangkaian kegiatan yang secara komersial memanfaatkan kreativitas artistik, estetika, dan semiotik. Menguatkan dari definisi ini, ekonomi budaya merupakan seperangkat industri yang memproduksi barang dan jasa seni budaya yang melibatkan kreativitas, mewujudkan kekayaan intelektual, dan menyampaikan makna secara simbolis.

Secara fungsional, industri-industri tersebut diatur dalam pola lingkaran konsentris yang terdiri dari kegiatan inti di pusat (seni kreatif, seperti tari, musik, seni visual), kegiatan perantara (industri yang menghasilkan output budaya, tetapi juga output non-budaya, seperti penerbitan, televisi, dan radio), dan aktivitas periferal di perbatasan (catch industries yang memasukkan budaya dalam proses kerjanya, seperti periklanan, pariwisata, atau arsitektur).

Dengan kata lain, ketika memperkenalkan konsep 'dividen artistik', seniman dapat dianggap sebagai sumber energi primer penting yang mendorong ekonomi budaya. Artinya, seniman memainkan peran penting–meskipun sering diremehkan–dalam perkembangan ekonomi kapitalis saat ini.

Ini juga mempertanyakan peran dan status seniman dalam masyarakat karena mereka cenderung tidak dipandang, terutama sebagai penjelajah cara baru dalam mengekspresikan kepekaan, cara berpikir, cara hidup yang baru, dan, kadang-kadang bukan sebagai pemikir bebas, melainkan sebagai pekerja sederhana yang kreativitasnya saat ini dapat diambil oleh kapitalisme modern.

Ada Tiga Fase dalam Cultural Economics

Terhadap latar belakang ini, disarankan di sini bahwa ekonomi budaya sebenarnya adalah sistem industri yang kompleks yang menghubungkan dalam 'rantai nilai budaya' tiga tahap proses industri, sesuai dengan pembagian klasik dari setiap sistem ekonomi berdasarkan sektor primer, sekunder, dan tersier. Dalam rantai nilai seperti itu, fase 1 didominasi oleh ekstraksi 'bahan mentah' (kreasi intelektual), yaitu proses produksi, berdasarkan kreasi artistik, ide, tanda, isi semiotik, dan makna.

Fase 2 didominasi oleh transformasi bahan mentah ini menjadi rangkaian produk dan jasa budaya yang dirancang secara potensial tak terbatas, yaitu menjadi film, musik, produk multimedia, buku, arsitektur, dan lainnya. Fase 3 didominasi oleh kegiatan komersial yang mengeksploitasi produk budaya, membawa  bahan mentah di awal ke pasar akhir.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Video Pilihan

HerStory

Terpopuler

Terkini

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: Unknown: Failed to write session data (user). Please verify that the current setting of session.save_path is correct (/var/lib/php/sessions)

Filename: Unknown

Line Number: 0

Backtrace: