Amerika Diserang Superbug Candida Auris, Pakar dari CDC Bicara Bahayanya...

Amerika Diserang Superbug Candida Auris, Pakar dari CDC Bicara Bahayanya... Kredit Foto: Reuters/Tami Chappell

Wabah superbug dilaporkan terjadi di Ibu Kota Washington dan sejumlah wilayah lainnya di Amerika Serikat (AS) dalam beberapa waktu terakhir. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan bahwa sejumlah pasien mengalami infeksi jamur invasif yang kebal terhadap obat dari tiga kelas utama.

"Ini benar-benar pertama kalinya kami mulai melihat pengelompokan resistensi, di mana pasien tampaknya mendapatkan infeksi dari satu sama lain," ujar Meghan Lyman dari CDC, dilansir NBC News, Jumat (23/7/2021).

Baca Juga: India Luncurkan Investigasi Kematian Manusia Pertama Akibat Flu Burung

Jamur yang dikenal sebagai Candida auris menjadi penyebab dari wabah. Ini disebut sebagai bentuk ragi berbahaya bagi orang-orang yang dirawat di rumah sakit dengan kondisi medis serius.

Kondisi semakin berbahaya saat jamur memasuki aliran darah, jantung, maupun otak. Wabah di fasilitas perawatan kesehatan telah dipicu ketika jamur menyebar melalui kontak pasien atau pada permukaan yang terkontaminasi.

Di Washington DC, 101 kasus superbug tersebut ditemukan di panti jompo khusus untuk pasien yang kritis, termasuk tiga kasus yang resisten terhadap ketiga jenis obat antijamur. Lalu, 22 kasus lain terdeteksi di dua rumah sakit di daerah Dallas, dengan dua di antaranya mengalami resistensi obat.

Lyman mengungkapkan, kasus-kasus itu terlihat dari Januari hingga April. Dari lima orang yang sepenuhnya resisten terhadap pengobatan, tiga meninggal di Texas dan satu di Washington.

_210723143620-538.png

Pejabat kesehatan AS telah membunyikan alarm selama bertahun-tahun tentang superbug setelah melihat infeksi di mana obat-obatan yang biasa digunakan memiliki efek kecil. Pada 2019, dokter mendiagnosis tiga kasus wabah ini di New York, yang juga resisten terhadap kelas obat yang disebut echinocandins, yang dianggap sebagai garis pertahanan terakhir.

Dalam kasus tersebut, tidak ada bukti bahwa infeksi telah menyebar antara satu pasien dan lainnya. Para ilmuwan menyimpulkan resistensi terhadap obat yang terbentuk selama perawatan.

Lyman mengatakan, pasien-pasien yang meninggal terkena wabah yang sedang berlangsung dan bahwa infeksi tambahan telah diidentifikasi sejak April. Penyelidik meninjau catatan medis dan tidak menemukan bukti penggunaan anti-jamur sebelumnya di antara pasien dalam kelompok tersebut.

Karena itu, pejabat kesehatan AS menyimpulkan bahwa itu berarti wabah jamur telah menyebar sesama manusia, atau dari satu orang ke orang lainnya.

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Berita Terkait

Video Pilihan

HerStory

Terpopuler

Terkini

A PHP Error was encountered

Severity: Warning

Message: Unknown: Failed to write session data (user). Please verify that the current setting of session.save_path is correct (/var/lib/php/sessions)

Filename: Unknown

Line Number: 0

Backtrace: