Benarkah Masa Cemerlang Bitcoin Terhenti, Temukan Jawabannya di Sini

Benarkah Masa Cemerlang Bitcoin Terhenti, Temukan Jawabannya di Sini Kredit Foto: Ferry Hidayat

Awal tahun  2021 industri crypto disambut dengan berbagai informasi positif mengenai harga Bitcoin dan altcoin lainnya.  Bitcoin bahkan sempat menyentuh harga tertingginya yang baru senilai $64.863 pada April 2021 menurut Coin market cap. 

Kenaikan harga Bitcoin ini tidak lepas dari peran investor institusi yang menaruh kepercayaan lebih terhadap raja aset kripto tersebut, contohnya saja Tesla yang membeli Bitcoin dan menerima aset tersebut untuk pembelian mobil Tesla.

Namun volatilitas Bitcoin dan kripto lain yang masih terbilang tinggi pada akhirnya membuat aset ini tidak selamanya memperoleh harga yang mengesankan. Menuju akhir paruh pertama 2021, tepatnya di bulan Mei harga aset yang diciptakan Satoshi Nakamoto ini terus turun, dan pada bulan Juli harganya stagnan dibawah $40.000 bahkan sempat menyentuh $31.000 pada 22 Juni 2021.

Turunnya harga Bitcoin ini sedikit banyak disebabkan oleh sentimen negatif terkait aset ini, misalnya Elon Musk yang sempat memberhentikan penerimaan Bitcoin untuk Tesla karena dianggap tidak ramah lingkungan, investor baru yang mudah panik dan terjebak dalam FOMO, Menteri Keuangan Amerika Serikat yang dikabarkan segera menuntut beberapa institusi keuangan besar akibat menggunakan crypto sebagai alat pencucian uang.

Kemudian ada pula kabar yang menyatakan jika hash rate yang berhubungan dengan mining Bitcoin turun hingga 40% karena ada pemadaman listrik massal di Xinjiang, China. Turunnya harga Bitcoin ini pun diikuti oleh altcoins lain seperti Ethereum dan Binance Coin. 

Walau Bitcoin kehilangan harga hingga setengahnya dari harga tertingginya sepanjang masa, sejatinya Bitcoin telah berhasil memperoleh kenaikan yang mengesankan. Hal tersebut dikemukakan oleh  analis dari ARK Investment menyatakan bahwa kenyataannya  dalam satu tahun Bitcoin telah naik lebih dari 400% jika melihat dalam jangka waktu tahunan.

Melihat persentase kenaikan Bitcoin yang baik namun harga yang stagnan dan cenderung turun, membuat banyak pengguna crypto pun menerka-nerka. Benarkah era kenaikan crypto atau biasa dikenal dengan bullish usai dan diganti dengan era penurunan crypto atau dikenal dengan bearish tiba?

Menjawab pertanyaan tersebut, Coinvestasi sebagai media yang rutin mengabarkan mengenai perkembangan industri crypto dari tahun 2017 mengadakan Coinfest untuk keempat kalinya. Coinfest merupakan acara yang hadir untuk memberikan informasi dan menjawab ragam pertanyaan seputar market cryptocurrency yang diisi oleh berbagai narasumber ahli di bidangnya. Khusus Coinfest tahun ini tema yang diangkat adalah Bull vs Bear yang akan memberikan perspektif menarik mengenai kondisi pasar crypto saat ini.

“ Di acara Coinfest Bull vs Bear ini, kita akan coba kupas tuntas analisa market crypto di 2021. Apakah masih akan melanjutkan Bullrun atau kita masuk ke market bearish,” kata Felita Setiawan, Project Officer Coinfest Id.

Acara ini didukung oleh berbagai bursa crypto terkemuka, di antaranya adalah PINTU, ZIPMEX?Tokocrypto dan Triv, Coinfest juga didukung berbagai komunitas crypto tanah air seperti Indonesia Paham Bitcoin, Trading Bareng dan lain sebagainya. Coinfest tahun ini masih akan dilangsungkan secara online via Youtube Coinvestasi pada Sabtu, 24 Juli 2021 pukul 10.00 WIB- 12.00 WIB.

Bagi para penggemar crypto yang ingin menonton acara ini bisa melakukan registrasi terlebih dahulu di Coinfest.Id, sebab dengan melakukan registrasi berkesempatan untuk mendapatkan hadiah senilai $250 setara dengan  Rp3.624.000 untuk lima orang yang beruntung.

Faktanya, Indonesia berada di urutan kedua terbawah dari 61 negara di dunia dalam hal minat baca. Mau sampai kapan? Mulai aja dulu dari #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini