Joe Biden Benar-benar Ingin Temui Raja Yordania Karena Alasan Ini

Joe Biden Benar-benar Ingin Temui Raja Yordania Karena Alasan Ini Kredit Foto: Reuters/Muhammad Hamed

Raja Yordania Abdullah II akan menjadi pemimpin Arab pertama yang bertemu dengan Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden ketika ia mengunjungi Gedung Putih, Senin (19/7/2021). 

Sebagai sekutu setia AS, raja telah memerintah Yordania selama 21 tahun terakhir tetapi mengalami hubungan yang sulit dengan pendahulu Biden, Donald Trump, yang dia yakini mengesampingkan negaranya dari perkembangan regional.

Baca Juga: Ditinggal Netanyahu, Hubungan Israel dan Yordania Kembali Pulih

“Tidak ada hubungan hangat antara Trump dan raja,” Saud al-Sharafat, mantan brigadir jenderal di Direktorat Intelijen Umum Yordania, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Para pemimpin politik [Yordania] merasa [Trump] benar-benar mengabaikan dinasti Hashemite,” terang Saud.

Pada tahun 2017 raja memberi tahu Trump bahwa keputusannya untuk mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel akan memiliki "dampak berbahaya pada stabilitas dan keamanan kawasan", menurut pernyataan istana.

Meskipun Yordania menjalin hubungan penuh dengan Israel pada tahun 1994, raja juga menentang kesepakatan yang ditengahi pemerintahan Trump pada tahun 2020 dengan Bahrain, Uni Emirat Arab, Sudan dan Maroko yang membangun hubungan diplomatik dengan Israel.

Analis mengatakan tokoh-tokoh dalam pemerintahan Trump memandang raja sebagai penghalang untuk kesepakatan lebih lanjut.

Raja berharap untuk hubungan yang lebih baik dengan Biden.

“Yordania akan melihat seorang teman di Joe Biden,” Osama al-Sharif, seorang analis politik yang berbasis di Amman, mengatakan kepada Al Jazeera.

Pemerintahan Biden mengatakan mereka tidak akan memindahkan kedutaan AS kembali ke Tel Aviv, tetapi akan membuka kembali konsulat jenderalnya di Yerusalem, memulihkan hubungan dengan Palestina.

“Presiden akan secara terbuka mengakui peran khusus Hasyim di Yerusalem Timur dan mengembalikan peran Yordania sebagai lawan bicara utama dalam konflik Israel-Palestina,” kata al-Sharif.

“Kunjungan ini menempatkan angin di layar raja yang berada di bawah sedikit tekanan,” Natasha Hall, seorang rekan senior dengan program Timur Tengah di Pusat Studi Strategis dan Internasional, mengatakan kepada Al Jazeera.

Berita Terkait

Video Pilihan

HerStory

Terpopuler

Terkini