Pakar Mulai Bicara Banyak Hal yang Wajib Diketahui tentang Corona Varian Delta, Jangan Kelewat!

Pakar Mulai Bicara Banyak Hal yang Wajib Diketahui tentang Corona Varian Delta, Jangan Kelewat! Kredit Foto: Pixabay/Cromaconceptovisual

Varian Delta dari virus corona mengkhawatirkan semua pihak seluruh dunia. Empat kota besar Australia melakukan penguncian "pemutus arus" selama empat hari di minggu ini untuk mencoba dan menghentikan penyebarannya.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison, mengumumkan kebijakan vaksinasi yang lebih longgar untuk mencoba membuat lebih banyak orang diimunisasi sebelum varian itu menyebar. Irlandia menunda rencana untuk melanjutkan layanan dalam ruangan di bar dan restoran dan pejabat AS mendesak orang Amerika untuk mendapatkan vaksinasi untuk menghentikan penyebarannya.

Baca Juga: Moderna Pede Vaksinnya Ampuh Lawan Varian Delta, Cek Bukti Ini

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan varian Delta, juga dikenal sebagai B.1.617.2, telah menyebar ke setidaknya 85 negara sejak pertama kali diidentifikasi di India musim gugur lalu.

Inilah yang diketahui tentang varian sejauh ini, sebagaimana dilaporkan CNN, Kamis (1/7/2021).

Ini menyebar dengan cepat

Pada pertengahan Juni, varian Delta menyumbang 99% dari kasus Covid-19 di Inggris, menurut Public Health England. Varian itu diprediksi akan menyumbang 90% kasus di Eropa pada akhir Agustus, menurut Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa (ECDC).

Di Amerika Serikat (AS), Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) sekarang memperkirakan varian tersebut menyumbang 26% dari kasus Covid-19 baru --atau setidaknya, yang terjadi pada 19 Juni. Telah dilaporkan di seluruh 50 negara bagian, ditambah Washington.

Ini menyumbang 10% dari yang terjadi pada 5 Juni, yang berarti prevalensinya lebih dari dua kali lipat hanya dalam dua minggu.

Perusahaan pengujian genetik Helix mengatakan kepada CNN bahwa pihaknya memperkirakan Delta menyumbang 40% kasus di AS saat ini.

"Setiap dua minggu selama satu atau dua bulan terakhir ini meningkat dua kali lipat," Dr. Mark Mulligan, direktur Pusat Vaksin Langone NYU, mengatakan kepada International Antiviral Society--USA briefing pada Selasa (29/6/2021).

"Data dari Inggris telah menunjukkan bahwa itu mengungguli varian Alpha dalam populasi itu. Itu adalah bukti head to head yang kuat bahwa itu adalah pemancar yang lebih baik," Andrew Pekosz, seorang profesor imunologi dan mikrobiologi molekuler di Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health, kepada CNN.

"Di sini, di AS, ia melakukan hal yang sangat mirip. Tampaknya sedang dalam perjalanan untuk menjadi garis keturunan yang dominan di AS."

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Terpopuler

Terkini