Terendus Jadi Tukang Jagal di Masa Lalu, Pakar HAM PBB Serukan Investigasi atas Ebrahim Raisi

Terendus Jadi Tukang Jagal di Masa Lalu, Pakar HAM PBB Serukan Investigasi atas Ebrahim Raisi Kredit Foto: Instagram/Ebrahim Raisi

Seorang pakar hak asasi manusia (HAM) telah menyerukan penyelidikan independen atas tuduhan eksekusi yang diperintahkan negara terhadap ribuan tahanan politik di Iran pada tahun 1988. Itu terkait peran yang dimainkan oleh Presiden Ebrahim Raisi.

Javaid Rehman, penyelidik PBB untuk HAM, mengatakan pada Senin (28/6/2021) bahwa dia percaya 'sangat penting' untuk menyelidiki apa yang terjadi pada tahun 1988. Khususnya setelah Raisi (60 tahun) telah menjadi presiden Iran setelah kemenangan telak awal bulan ini.

Baca Juga: Dituduh Berpartisipasi dalam Pembunuhan Massal, Ini Jawaban Langsung Ebrahim Raisi

Ebrahim Raisi dikenal sebagai 'tukang daging' karena mengeksekusi ribuan tahanan oposisi pada tahun 1988 saat menjabat sebagai wakil jaksa Teheran. Dia juga diduga memerintahkan wanita hamil untuk disiksa.

Diperkirakan antara 4.000 dan 30.000 orang dihukum mati oleh pemimpin tertinggi saat itu Ruhollah Khomeini dalam dua gelombang terpisah. Sementara Raisi berada di 'komisi kematian' empat orang yang mengawasi eksekusi.

Kantor Rehman telah mengumpulkan kesaksian dan bukti selama bertahun-tahun dan siap untuk membagikannya jika Dewan HAM PBB atau badan lain melakukan penyelidikan yang tidak memihak.

"Saya pikir sudah waktunya dan sangat penting sekarang bahwa Tuan Raisi adalah presiden (-terpilih) bahwa kita mulai menyelidiki apa yang terjadi pada tahun 1988 dan peran individu," kata Rehman, dikutip dari Daily Mail, Rabu (30/6/2021).

44819129-9737287-image-a-54_1624974922578.jpg

Rehman, yang mengajar hukum Islam dan hukum internasional di London, mengatakan dia prihatin dengan laporan bahwa beberapa 'kuburan massal' dihancurkan sebagai bagian dari upaya menutup-nutupi.

"Kami telah membuat komunikasi ke Republik Islam Iran karena kami memiliki kekhawatiran bahwa ada lagi kebijakan untuk benar-benar menghancurkan kuburan atau mungkin ada beberapa aktivitas untuk menghancurkan bukti kuburan massal," tambahnya.

Dia bersikeras bahwa penyelidikan adalah untuk kepentingan Iran dan dapat membawa penutupan bagi keluarga.

"Jika tidak, kita akan memiliki keprihatinan yang sangat serius tentang presiden ini dan peran, peran yang dilaporkan, yang telah dimainkannya secara historis dalam eksekusi tersebut. Saya akan mengkampanyekan keadilan untuk ditegakkan," tambahnya.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

Video Pilihan

HerStory

Terpopuler

Terkini