Takut Banyak yang Meninggal karena Kerja, Jepang Usulkan 4 Hari Kerja Seminggu

Takut Banyak yang Meninggal karena Kerja, Jepang Usulkan 4 Hari Kerja  Seminggu Kredit Foto: Reuters/Philip Fong

Pegawai Jepang dikenal sebagai pekerja keras. Namun, belum lama ini pemerintah mendorong mereka untuk mengurangi jam kerja demi meningkatkan keseimbangan dalam hidup.

Pandemi virus corona telah membawa perubahan besar pada cara perusahaan Jepang menjalankan bisnis mereka, meski banyak di antaranya masih sangat kaku dan tradisional.

Baca Juga: Ada Bekingan Orang Terkaya Jepang di Balik Ekspansi Raksasa E-commerce Korea Selatan

Para pejabat pemerintahan berharap dapat meyakinkan perusahaan bahwa jam kerja yang fleksibel, kerja jarak jauh, hingga beberapa perkembangan baru lainnya dapat terus bermanfaat sampai krisis kesehatan berakhir.

Pekerjaan tambahan

Pemerintah memaparkan bahwa dengan empat hari kerja seminggu, akan mendorong lebih banyak orang untuk mendapatkan kualifikasi pendidikan tambahan atau bahkan mengambil pekerjaan sampingan selain pekerjaan tetap mereka.

Pemerintah juga berharap hari libur ekstra setiap minggu akan mendorong orang-orang untuk keluar rumah dan berbelanja, sehingga meningkatkan perekonomian. Dengan libur lebih, generasi muda akan memiliki lebih banyak waktu untuk bertemu pasangannya, menikah, dan memiliki anak. Hal ini mendorong penyelesaian masalah terkait demografi nasional yang semakin tua dan populasi yang menyusut.

"Pemerintah sangat ingin perubahan sikap ini berakar pada perusahaan Jepang," kata Martin Schulz, Kepala Ekonom Kebijakan untuk Unit Intelijen Pasar Global Fujitsu Ltd., kepada DW.

"Selama pandemi, perusahaan telah beralih ke cara operasi baru dan mereka melihat peningkatan produktivitas secara bertahap," kata Schulz. "Perusahaan meminta karyawan mereka bekerja dari rumah atau dari jarak jauh, yang bisa membuat lebih nyaman dan produktif bagi banyak orang."

Meninggal karena terlalu banyak bekerja

Bukan hal baru di media Jepang tentang staf muda yang jatuh sakit karena lembur berlebihan atau bunuh diri karena stres. Dikenal sebagai "karoshi" atau kematian karena terlalu banyak bekerja.

Bagi Schulz, kuncinya terletak pada peningkatan produktivitas. "Selama setahun terakhir, karyawan menunjukkan bahwa mereka secara fisik tidak perlu berada di kantor lima hari seminggu dan sampai larut malam untuk tetap produktif," katanya.

"Risiko terbesar saat ini adalah beberapa perusahaan akan kembali ke cara lama dalam melakukan sesuatu dan memaksa semua staf mereka datang ke kantor sepanjang hari, setiap hari lagi," tambahnya. "Untuk perusahaan yang tidak melakukan kesalahan itu, hasilnya adalah sama-sama untung."

Faktanya, Indonesia berada di urutan kedua terbawah dari 61 negara di dunia dalam hal minat baca. Mau sampai kapan? Mulai aja dulu dari #BacaSampaiTuntas

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini