Angkat Kisah Para YouTuber, MNC Vision Networks Garap Docuseries

Angkat Kisah Para YouTuber, MNC Vision Networks Garap Docuseries Kredit Foto: Vision+

Kemunculan Youtube membawa warna tersendiri di industri kreatif. Menjadi salah satu kategori industri kreatif yang berbasis online video sharing, YouTube menjadi wadah bagi penggiat kreatif dalam mengekpresikan karya-karyanya melalui video. Platform yang didirikan sejak tahun 2005 ini menjadi platform digital yang sangat diminati oleh peselancar dunia maya. Dengan membawa tema besar YouTube, Vision+ pun memproduksi konten original terbarunya berjudul Beyond Creator: Indonesian Youtuber. 

Dituangkan dalam format docuseries, Beyond Creator: Indonesian Youtuber mengisahkan proses kreatif yang dilalui para content creator dalam mengerjakan konten-konten yang saat ini kita nikmati. Docuseries ini terbagi ke dalam 10 episode dari berbagai content creator Indonesia yang akan berbagi pengalamannya di dunia Youtube.

“Konsep original kali ini dihadirkan untuk merangsang kreativitas anak bangsa dalam mengembangkan lagi ide-ide kreatif. Melalui tontonan original Vision+ ini pula, diharapkan para pengguna Vision+ yang menonton Beyond Creator: Indonesian Youtuber dapat terinspirasi baik untuk menjadi creator ataupun menjadi bagian dari anak muda yang kreatif,” kata Clarissa Tanoesoedibjo selaku Managing Director Vision+, pada Konferensi Pers Virtual peluncuran series ini di Jakarta, Kamis (17/6/2021).

Baca Juga: Bantu Bangkitkan Kembali Industri Ekonomi Kreatif, MNC Kumpulkan Para Konten Kreator

Dia juga mengungkapkan docuseries ini berupaya memaparkan bagaimana anak- anak muda ini mulai dari nol sebagai content creator, mulai dari mencari ide, mempersiapkan kamera dan merekam. ”Tetapi mereka juga harus kreatif untuk mengangkat engagement dan audience. Dari sana mereka membentuk follower yang besar. Itu tidak overnight, hanya semalam, tapi proses yang menarik untuk diangkat. Passion itu yang ingin kami angkat di docuserries ini,” ujar Clarissa.

Dalam menghadirkan konten terbarunya, Vision+ kembali menggaet Cameo Project sebagai rumah produksi yang membuat Beyond Creator: Indonesian Youtuber. Cameo Project sebagai salah satu pionir content creator Youtube di Indonesia pun dinilai dapat memberikan point of view yang jitu dari para penggiat konten.

Sutradara sekaligus CEO Cameo Project Martin Anugrah mengatakan, “Sebuah kebanggaan bagi kami untuk dapat membuat sebuah konten docuseries yang menceritakan tentang sahabat-sahabat sesama content creator dari awal hype Youtube yang belum diulas oleh siapa pun.”

Dituangkan dalam 10 episode, Beyond Creator: Indonesian Youtuber akan membedah kisah perjalanan para content creator dalam beberapa judul episode, mulai dari The Evolution, A New Benchmark, Inner Sound, More Than Words The Storytellers, Inside Out, The Journey, The Supernatural, More Than Just A Game, One of A Kind.

Semua episode tersebut akan diisi oleh para narasumber dari creator-creator terkenal Indonesia yang akan berbagi pengalaman mereka di dunia Youtube, sebut saja ChandraLiow, Nessie Judge, Eka Gustiwana, Marlo Ernesto, SkinnyIndonesian24.

Hadir pula dalam peluncuran ini, salah satu content creator dan drummer, Rani Ramadhany yang juga mengaku senang dan antusias terlibat dalam docuseries Vision+. Dia pun berpesan kepada para Youtuber ‘zaman now’.

“Pertama, tetap original dalam membuat konten. Kedua tanggung jawab,artinya content creator atau public figure di platform mana saja ketika sadar sudah memiliki audience, follower atau subscriber yang banyak harus bisa lebih bertanggung-jawab atas konten itu,” ulas Rani yang juga Finalis Asia’s Next Top Model S3 ini.

Alasannya, karenabiar bagaimanapun penonton tidak bisa ditahan untuk bisa mengakses konten itu. “Walau sudah diberitahu untuk 18 tahun ke atas tapi kita tidak tahu siapa yang mengakses karena anak di bawah 18 tahun juga bisa mengakses. Jadi tolong untuk bertanggungjawab. Juga yang ketiga, untuk berpikir dua kali sebelum memproduksi. Semoga kita bisa membuat konten yang bermanfaat, entah mengedukasi atau informasi, atau ilmu. Kalau tidak bisa memenuhi tiga unsur tadi, setidaknya konten itu bisa menghibur in the good way,” papar Rani.

Baca Juga: Kedatangan Abdee Slank, Telkom Mau Jadi Aggregator Konten

Perihal fenomena public figure yang pindah ke Youtube juga tak lepas dari amatan para Youtuber, termasuk Rani Ramadhany. Dia menilai bahwa hal itu bagian dari

kebebasan dalam berkarya dan dalam mengakses platform yang ada.

“Sebenarnya tidak ada salahnya sih tapi keresahan yang aku rasakan sama dengan content creator yang lain adalah permasalahan di algoritma. Kalau itu kan tidak bisa dilawan juga karena mereka punya massa yang banyak tinggal dipindah ke Youtube. Sebenarnya itu tantangan bagi content creator untuk lebih kreatif supaya tidak tenggelam,” katanya.

“Sedihnya ketika content creator sudah bikin konten dengan effort besar dengan biaya produksi juga besar dan modal sendiri tetapi jumlah viewer nya tidak sebanding dengan viewer konten yang isinyacuma, “Hi Guys” . Kalau begini, sudah tinggal hanya bagaimana kita berjuang dan juga faktor keberuntungan saja,” ujar Rani lebih lanjut.

Faktanya, Indonesia berada di urutan kedua terbawah dari 61 negara di dunia dalam hal minat baca. Mau sampai kapan? Mulai aja dulu dari #BacaSampaiTuntas

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini