Demi Bangsa dan Negara, Rakyat Myanmar Bikin Desa-desa Jadi Lautan Api untuk Lawan Junta

Demi Bangsa dan Negara, Rakyat Myanmar Bikin Desa-desa Jadi Lautan Api untuk Lawan Junta Kredit Foto: Getty Images

Warga sebuah desa Myanmar  mengatakan pasukan pemerintah membakar sebagian besar desa di bagian tengah negara itu. Pembakaran ini dilaporkan media-media independen dan media sosial.

Langkah ini tampaknya dilakukan untuk menekan perlawanan terhadap pemerintah militer. Serangan ini salah satu contoh bagaimana kekerasan menjadi endemik di Myanmar dalam beberapa bulan terakhir ketika junta mencoba meredakan gerakan pemberontakan.

Baca Juga: Rakyat Myanmar Tampilkan Solidaritas untuk Rohingya, Kenakan Baju Hitam hingga Pekikkan Kalimat Ini

Setelah militer merebut kekuasaan dari pemerintahan Aung San Suu Kyi yang dipilih dengan demokratis, banyak masyarakat Myanmar yang menggelar gerakan pembangkangan massal demi melawan kekuasaan militer.

Pada Rabu (16/6/2021) foto-foto dan video desa Kinma di wilayah Magway yang hangus tersebar di media sosial. Gambar-gambar memperlihatkan desa tersebut rata dengan tanah usai dilalap api dan banyak bangkai binatang ternak. Warga desa yang dihubungan lewat telepon mengatakan hanya 10 dari 237 rumah yang masih berdiri.  

Warga desa itu menolak namanya disebutkan karena khawatir ditindak pemerintah. Ia mengatakan sebagian besar warga sudah meninggalkan desa tersebut sebelum tentara tiba dan melepaskan tembakan.

Warga tersebut mengatakan ia yakin para tentara mencari anggota pertahanan desa yang didirikan untuk melindungi desa dari polisi dan tentara junta militer. Sebagian besar pasukan pertahanan desa yang dipersenjatai senjata berburu.

Pasukan pertahanan desa memberi peringatkan pada warga sebelum tentara tiba. Jadi tinggal empat atau lima orang warga yang masih berada di dalam desa saat tentara melakukan penggeledahan. Ketika mereka tidak menemukan apa-apa para tentara itu membakar rumah-rumah warga desa.

"Ada sejumlah hutan di dekat desa kami, sebagian besar dari kami mengungsi ke hutan," katanya.

Warga desa itu mengatakan ia yakin ada tiga korban, satu seorang anak laki-laki pengembala domba yang tertembak di paha dan pasangan orang lanjut usia yang tidak bisa melarikan diri. Ia yakin pasangan itu telah meninggal dunia tapi sejumlah media melaporkan mereka hilang. Warga itu tidak berani pulang ke desanya.

"Kami pikir ini belum berakhir, kami akan pindah ke desa lain, bahkan bila kami pulang ke desa kami, tidak ada tempat tinggal karena semuanya hangus," katanya.

Faktanya, Indonesia berada di urutan kedua terbawah dari 61 negara di dunia dalam hal minat baca. Mau sampai kapan? Mulai aja dulu dari #BacaSampaiTuntas

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini