Hamas Jadi Ancaman Berbahaya Jika Pawai Kontroversial Orang-orang Yahudi Terlaksana karena...

Hamas Jadi Ancaman Berbahaya Jika Pawai Kontroversial Orang-orang Yahudi Terlaksana karena... Kredit Foto: Instagram/State of Israel

Para pejabat keamanan Israel bersiap untuk kemungkinan pecahnya kekerasan terkait dengan pawai kontroversial oleh nasionalis sayap kanan Yahudi. Pawai kontroversial yang sempat dicekal sejumlah pihak dijadwalkan akan diadakan melalui beberapa bagian Kota Tua Yerusalem pada Selasa (15/6/2021).

Pawai, yang dijadwalkan ulang setelah acara asli pada Hari Yerusalem, 10 Mei, dihentikan oleh tembakan roket Hamas di Yerusalem. Hamas diperkirakan akan menjadi ujian besar pertama yang dihadapi oleh pemerintah baru Israel, yang dilantik pada Minggu (13/6/2021).

Baca Juga: Israel Restui Pawai Kontroversial di Yerusalem, Hamas Spontan Gelorakan Perlawanan!

The Times of Israel, Selasa (15/6/2021) melaporkan para pejabat Hamas telah memperingatkan baik pemerintahan Israel sebelumnya dan pemerintahan baru bahwa membiarkan pawai terus berlanjut dapat memicu perang regional, harian Lebanon al-Akhbar melaporkan Senin (14/6/2021).

Dikatakan peringatan itu disampaikan melalui mediator Mesir dan internasional, termasuk kepala mata-mata Kairo Abbas Kamel, yang memainkan peran kunci dalam menengahi kesepakatan yang mengakhiri pertempuran bulan lalu.

Menurut laporan itu, Kamel diberitahu bahwa situasinya akan "meledak" jika pawai terus berlanjut dan Hamas akan merespons "dengan cara yang sama" seperti yang terjadi pada 10 Mei, ketika ia menembakkan rudal ke Yerusalem, mengirim pengunjung parade dan sisanya kota berebut untuk berlindung.

Serangan 10 Mei, yang terjadi di tengah meningkatnya ketegangan atas rencana penggusuran rumah Yerusalem Timur dan tindakan polisi terhadap perusuh Muslim di Temple Mount, memicu 11 hari pertempuran sengit antara Israel dan pejuang pimpinan Hamas di Jalur Gaza, serta serangkaian bentrokan tingkat rendah di Tepi Barat dan kekerasan massa antara orang Arab dan Yahudi di dalam Israel.

Al-Akhbar, yang dianggap terkait erat dengan kelompok teror Lebanon Hizbullah, tidak mengaitkan informasi tersebut dengan sumbernya.

Sejak pertempuran berakhir, Hamas telah berulang kali memperingatkan bahwa mereka dapat membuka kembali permusuhan atas perkembangan di Yerusalem dan telah menanggapi dengan peningkatan permusuhan terhadap rencana pawai, sebuah acara tahunan yang diadakan untuk menandai penaklukan Israel atas Yerusalem Timur pada tahun 1967 di mana ribuan pemuda nasionalis berparade melalui Kawasan Muslim Kota Tua menuju Tembok Barat.

Dalam sebuah wawancara yang diterbitkan Senin dengan juru bicara Hamas Shehab, pejabat tinggi Hamas Mahmoud al-Zahar memperingatkan bahwa kelompok itu akan menanggapi setiap kejahatan yang dirasakan Israel, tetapi juga menunjukkan bahwa mereka tidak akan menembak dari pinggul.

“Kami telah melewati tahap memahami kejahatan mereka terhadap rakyat kami atau diam tentang mereka,” katanya, tetapi menambahkan bahwa “langkah kami juga harus didisiplinkan dan diatur oleh kepentingan publik, dan kami harus melestarikan senjata kami sehingga kami dapat sepenuhnya memanfaatkan mereka” dalam pertempuran di masa depan.

Faktanya, Indonesia berada di urutan kedua terbawah dari 61 negara di dunia dalam hal minat baca. Mau sampai kapan? Mulai aja dulu dari #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini