Di Hadapan Erdogan, Biden Bilang: Pertemuan Hanya Satu Lawan Satu

Di Hadapan Erdogan, Biden Bilang: Pertemuan Hanya Satu Lawan Satu Kredit Foto: Instagram/Recep Tayyip Erdogan

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan terdengar optimis setelah pembicaraan tatap muka pertama mereka pada Senin (14/6/2021). Namun, mereka tidak mengumumkan terobosan besar dalam hubungan antara kedua sekutu, bertentangan dengan senjata Rusia, Suriah, Libya dan masalah lainnya. .

"Kami mengadakan pertemuan yang positif dan produktif, sebagian besar hanya satu lawan satu," kata Biden pada konferensi pers setelah pertemuan mereka di Brussels, dikutip dari Reuters, Selasa (15/6/2021).

Baca Juga: Erdogan Punya Keyakinan Kalau Masalah Turki-Amerika Bisa Beres Usai Bertemu Biden, Kenapa?

"Tim kami akan melanjutkan diskusi kami dan saya yakin kami akan membuat kemajuan nyata dengan Turki dan Amerika Serikat," tambahnya.

Erdogan menyebut pembicaraannya dengan Biden di sela-sela KTT NATO sebagai "produktif dan tulus."

"Kami berpikir bahwa tidak ada masalah antara hubungan AS dan Turki yang tidak dapat diselesaikan dan bahwa bidang kerja sama bagi kami lebih kaya dan lebih besar daripada masalah," katanya.

Terlepas dari nada optimis publik mereka, tidak ada yang memberikan perincian tentang bagaimana tepatnya mereka akan memperbaiki hubungan atau menyusun langkah-langkah yang akan membantu meredakan ketegangan antara sekutu NATO.

Turki, dengan militer terbesar kedua NATO, telah membuat marah sekutunya di aliansi militer Barat dengan membeli rudal darat-ke-udara Rusia dan campur tangan dalam perang di Suriah dan Libya. Hal ini juga dalam kebuntuan dengan Yunani dan Siprus atas wilayah di Mediterania Timur.

Sebagai presiden, Biden telah mengadopsi nada yang lebih dingin dari pendahulunya Donald Trump terhadap Erdogan. Biden dengan cepat mengakui pembantaian orang-orang Armenia tahun 1915 sebagai genosida --sebuah posisi yang membuat marah Turki-- dan meningkatkan kritik terhadap catatan hak asasi manusia Turki.

Washington telah mengeluarkan Ankara dari program jet tempur F-35 dan memberlakukan sanksi atas pembelian rudal permukaan-ke-udara S-400 Rusia oleh Turki.

Salah satu area di mana Erdogan berharap untuk menunjukkan peran sentral Turki di NATO adalah Afghanistan, di mana Ankara telah menawarkan untuk menjaga dan mengoperasikan bandara Kabul setelah pasukan AS dan NATO menarik diri dalam beberapa minggu mendatang. Kepala NATO Jens Stoltenberg mengatakan Turki akan memainkan peran kunci tetapi tidak ada keputusan yang dibuat pada KTT Senin.

Pada awal sesi para pemimpin utama di NATO, Biden berbicara panjang lebar dengan Erdogan dalam sebuah kelompok kecil sebelum mereka duduk.

Kemudian pada hari itu, kedua pemimpin dan ajudan utama mereka kebanyakan duduk diam di sisi berlawanan dari meja konferensi, mengabaikan pertanyaan yang diteriakkan kepada mereka oleh wartawan yang diundang secara singkat ke dalam ruangan.

Erdogan juga bertemu dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron. Ankara dan Paris berselisih soal Suriah, Libya dan kritik Turki terhadap perang melawan apa yang disebut Macron sebagai separatisme Islam, di antara masalah-masalah lainnya.

"Presiden Erdogan menegaskan selama pertemuan kami keinginannya bahwa tentara bayaran asing, milisi asing, yang beroperasi di tanah Libya pergi sesegera mungkin," kata Macron pada konferensi pers sesudahnya.

Faktanya, Indonesia berada di urutan kedua terbawah dari 61 negara di dunia dalam hal minat baca. Mau sampai kapan? Mulai aja dulu dari #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini