Rakyat Myanmar Tampilkan Solidaritas untuk Rohingya, Kenakan Baju Hitam hingga Pekikkan Kalimat Ini

Rakyat Myanmar Tampilkan Solidaritas untuk Rohingya, Kenakan Baju Hitam hingga Pekikkan Kalimat Ini Kredit Foto: Antara/Irwansyah Putra

Ratusan ribu pengunjuk rasa anti-militer Myanmar telah membanjiri media sosial dengan foto-foto diri mereka yang mengenakan pakaian hitam. Hal itu untuk menunjukkan solidaritas terhadap Rohingya, yaitu sebuah kelompok minoritas yang paling teraniaya di Myanmar.

Sejak militer menggulingkan pemimpin sipil Aung San Suu Kyi dalam kudeta pada 1 Februari, gerakan anti-militer yang menuntut kembalinya demokrasi telah berkembang termasuk memperjuangkan hak-hak etnis minoritas.

Baca Juga: Satu Sidang Belum Beres, Junta Myanmar Jatuhkan Tuduhan Suu Kyi Korupsi

Pada Minggu (13/6/2021), para aktivis dan warga sipil turun ke media sosial untuk mengunggah foto-foto diri mereka yang mengenakan pakaian hitam dan memberi hormat tiga jari sebagai simbol perlawanan. Mereka juga membuat tagar #Black4Rohingya di sosial media.

"Keadilan harus ditegakkan untuk Anda masing-masing dan kita masing-masing di Myanmar,” kata aktivis hak asasi terkemuka Thinzar Shunlei Yi dilansir Al Jazeera, Selasa (15/6/2021).

Media lokal juga melaporkan aksi protes kecil di pusat komersial Myanmar Yangon. Para demonstran berpakaian hitam dan memegang papan berisi tulisan dalam bahasa Burma yang mengatakan mereka "memprotes Rohingya yang tertindas".

Pada malam hari, tagar #Black4Rohingya menjadi trending di Twitter di Myanmar dengan lebih dari 332 ribu sebutan.

Salah satu pendiri Koalisi Rohingya Bebas, Nay San Lwin, mengatakan,  kampanye #Black4Rohingya telah menerima dukungan dan solidaritas besar dari sesama warga Myanmar tahun ini. “Di masa lalu, kami hanya memiliki pendukung internasional tetapi sejak kudeta, kami telah menerima permintaan maaf publik dari individu dan organisasi di Myanmar,” ujarnya.

“Solidaritas dari sesama warga Burma sangat penting bagi kami.  Kami tidak memiliki teman di negara kami sendiri, dianggap seperti musuh, penyusup dan sub-manusia, tetapi sekarang banyak dari mereka menerima Rohingya sebagai sesama warga. Banyak dari mereka menyadari bahwa mereka telah dicuci otak oleh militer," ujar Nay San Lwin menambahkan.

Faktanya, Indonesia berada di urutan kedua terbawah dari 61 negara di dunia dalam hal minat baca. Mau sampai kapan? Mulai aja dulu dari #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini