Naik Kencang, Saham Bank Milik Hary Tanoe dan Perusahaan Agribisnis Dipantau Bursa

Naik Kencang, Saham Bank Milik Hary Tanoe dan Perusahaan Agribisnis Dipantau Bursa Kredit Foto: Antara/Hafidz Mubarak A

Otoritas Bursa Efek Indonesia (BEI) memantau pergerakan saham perusahaan yang bergerak dalam bidang agribisnis PT Jaya Agra Wattie Tbk (JAWA) dan bank milik Hary Tanoeesoedibjo PT Bank MNC Internasional Tbk (BABP) karena terjadi peningkatan harga saham di luar kebiasaan pada kedua saham tersebut. Pengumuman UMA ini tidak serta merta menunjukkan adanya pelanggaran terhadap peraturan perundang-undangan di bidang pasar modal.

"Terjadinya Unusual Market Activity atas saham JAWA dan BABP, perlu kami sampaikan bahwa Bursa saat ini sedang mencermati perkembangan pola transaksi kedua saham ini," kata Kepala Divisi Pengawasan Transaksi BEI, Endra Febri Styawan, dalam pengumuman tertulisnya di Jakarta, Senin (7/6/2020).

Baca Juga: Intip Proyeksi Kinerja dan Road Map MNC Bank Setelah Mengantongi Izin Digital Onboarding dari OJK

Informasi terakhir mengenai Perusahaan Tercatat adalah informasi tanggal 31 Mei 2021 yang dipublikasikan melalui website PT Bursa Efek Indonesia terkait penyampaian bukti iklan informasi laporan keuangan tahunan untuk saham JAWA dan pada tanggal 4 Juni 2021 terkait pencatatan saham untuk saham BABP, Sebagai informasi, sebelumnya Bursa juga telah mengumumkan suspensi cooling down pada tanggal 5 Maret 2021 dan UMA pada tanggal 3 Maret 2021 atas perdagangan saham BABP.

Baca Juga: Demi Gaet Unicorn Jual Saham ke Masyarakat, Bursa Putar Otak Hingga Rela Lakukan Ini

Lebih lanjut Endra memaparkan bahwa Bursa mengimbau para investor untuk memperhatikan jawaban JAWA dan BABP atas permintaan konfirmasi bursa. Selain itu, investor juga disarankan mencermati kinerja perusahaan dalam setiap keterbukaan informasi dan dihimbau untuk mengkaji kembali corporate action perusahaan tercatat apabila belum mendapat persetujuan RUPS.

"BEI juga menyarankan investor untuk mempertimbangkan berbagai kemungkinan yang dapat timbul di kemudian hari sebelum melakukan investasi,"imbuhnya.

Faktanya, Indonesia berada di urutan kedua terbawah dari 61 negara di dunia dalam hal minat baca. Mau sampai kapan? Mulai aja dulu dari #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini