Tinjau Gaza, WHO Laporkan 200 Ribu Rakyat Palestina Butuh Bantuan Kesehatan

Tinjau Gaza, WHO Laporkan 200 Ribu Rakyat Palestina Butuh Bantuan Kesehatan Kredit Foto: Reuters/Ibraheem Abu Mustafa

Pejabat dari PBB dan Palang Merah Internasional telah mengunjungi Jalur Gaza setelah wilayah yang dikepung Israel itu dibom selama 11 hari. Mereka meninjau dampak kerusakan terhadap rumah, sekolah, rumah sakit, dan infrastruktur penting lainnya.

Pihak berwenang kesehatan Gaza mencatat serangan Israel yang dimulai pada 10 Mei lalu menewaskan 254 warga Palestina termasuk 66 anak-anak. Sementara, 12 orang meninggal dunia termasuk dua orang anak-anak akibat serangan roket dari Gaza.

Baca Juga: Bos Intelijen Mesir Datangi Palestina, Tengok Situasi Terbaru di Gaza

Dalam pernyataannya Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan seluruh wilayah Palestina 'membutuhkan bantuan kesehatan yang mengejutkan'. WHO mengatakan konflik bulan lalu mendorong banyak masyarakat terpaksa mengungsi dan memperburuk krisis kemanusiaan yang sudah lama berlangsung.

"Lebih dari 77 ribu orang terpaksa mengungsi di dalam negeri dan sekitar 30 fasilitas kesehatan rusak," kata WHO dalam pernyataannya seperti dikutip Al Jazeera, Kamis (3/6/2021).

WHO mengatakan jumlah orang yang membutuhkan bantuan kesehatan di seluruh wilayah pendudukan Palestina termasuk di Tepi Barat naik hingga hampir 200 ribu orang. Organisasi kesehatan PBB mengatakan situasinya sangat bergejolak.

"WHO masih khawatir dan mendesak akses tanpa hambatan untuk bantuan kemanusiaan dan pasokan penting yang berhubungan dengan pembangunan dan staf ke Gaza dan rujukan agar pasien dapat keluar dari Gaza kapanpun diperlukan," kata Perwakilan WHO Rik Peeperkorn.

Faktanya, Indonesia berada di urutan kedua terbawah dari 61 negara di dunia dalam hal minat baca. Mau sampai kapan? Mulai aja dulu dari #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini