Dasar Troublemaker! Analis Buka-bukaan Sabotase Israel ke Nuklir Iran: Zionis Tidak Membantah

Dasar Troublemaker! Analis Buka-bukaan Sabotase Israel ke Nuklir Iran: Zionis Tidak Membantah Kredit Foto: Ima Media Screencap

Fasilitas nuklir Iran di Natanz mengalami pukulan yang menghancurkan dalam bentuk pemadaman listrik pada malam pembicaraan informal antara Amerika Serikat (AS) dan Iran tentang kemungkinan kembali ke beberapa rendisi Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA).

Menurut beberapa perkiraan, rencana Iran untuk memperkaya uranium tingkat senjata telah tertunda beberapa bulan karena parahnya serangan tersebut.

Baca Juga: Serangan Rudal Palestina Mulai Dekati Reaktor Nuklir Israel

Dengan demikian, aset strategis Iran telah dikompromikan, dan Teheran telah dipermalukan karena keamanan yang tidak memadai dan kurangnya kontra intelijen, yang semuanya terjadi dalam konteks pemilihan presiden yang akan datang.

Lebih penting lagi, menurut analis politik Inggris, Batu Coskun, serangan itu telah menyabotase integritas pembicaraan lebih lanjut dengan AS dan membuat marah para pemimpin di Teheran.

Menurutnya, tidak mengherankan, para pejabat Iran telah menuding Israel, yang menganggap program nuklir Teheran sebagai ancaman keamanan yang tidak dapat dinegosiasikan.

"Sementara Israel tidak membantah atau mengambil tanggung jawab atas insiden tersebut, ada konsensus diam-diam di komunitas internasional bahwa serangan itu setidaknya dilakukan dengan anggukan dari Israel," ujarnya, seperti dilansir Anadolu Agency.

Israel, ujarnya, di masa lalu menargetkan infrastruktur nuklir Iran dan tentu saja memiliki sarana untuk memerintahkan intervensi terbaru ini.

Insiden Natanz, di sisi lain, tidak boleh dilihat sebagai peristiwa yang terisolasi, melainkan sebagai bagian dari strategi yang jauh lebih besar untuk mengisolasi Iran dan mengarahkan kebijakan Amerika vis-รก-vis Teheran.

"Posisi Israel untuk kembali ke JCPOA memang tanpa kompromi. Kabinet keamanan Israel dilaporkan sangat prihatin tentang kembalinya AS ke JCPOA yang tergesa-gesa di bawah pimpina Joe Biden, yang akan membatasi jejak kaki Israel di wilayah tersebut," ungkapnya.

"Dengan kekhawatiran Israel yang sebagian besar tidak didengar di Washington, yang mencari dorongan baru untuk mengisi ulang negosiasi, kemungkinan keterlibatan Israel di Natanz tampaknya terlalu tinggi," sambungnya.

Dia mengatakan, keinginan Israel untuk melihat proses menghidupkan kembali kesepakatan nuklir untuk menemui kegagalan seharusnya tidak mengherankan. Mengingat bahwa Israel telah dikesampingkan oleh AS dan direduksi menjadi penonton belaka dalam negosiasi Washington dengan Teheran.

"Dengan kecaman publik dan diplomasi habis, Israel kemungkinan besar akan menggunakan langkah-langkah yang lebih drastis untuk membuat titik agar AS tidak kembali ke JCPOA," ujarnya.

Israel, menurutnya, telah memasuki fase perencanaan darurat, meningkatkan taruhannya dalam berurusan dengan Iran. Kemungkinan bahwa Israel mempertahankan struktur klandestin namun rumit yang memungkinkannya menargetkan kepentingan nuklir Iran yang kritis menunjukkan bahwa intervensi sepihak di masa depan sudah di depan mata.

"AS, di sisi lain, tampaknya kesal dengan dugaan campur tangan Israel, tetapi ini tidak akan banyak mengubah posisi Israel. AS memiliki sedikit pilihan untuk mencegah sekutu terdekatnya di Timur Tengah merusak negosiasi," tuturnya.

"Khawatir akan isolasi sebagai akibat dari kemungkinan kesepakatan antara Iran, AS, dan negara penjamin lainnya, modus operandi Israel akan menghalangi negosiasi di setiap kesempatan. Sementara Israel tampaknya bertekad untuk bertindak sebagai penyeimbang bagi Iran, semangatnya dalam melakukan hal itu dapat mengakibatkan isolasi yang ingin dihindari," tukasnya.

Faktanya, Indonesia berada di urutan kedua terbawah dari 61 negara di dunia dalam hal minat baca. Mau sampai kapan? Mulai aja dulu dari #BacaSampaiTuntas

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini