5 Hari Gaza Panas, Abu Janda Ngobrol Bareng Tentara Israel: Perang Itu Antara Israel Vs...

5 Hari Gaza Panas, Abu Janda Ngobrol Bareng Tentara Israel: Perang Itu Antara Israel Vs... Kredit Foto: Instagram/Abu Janda

Lebih lanjut, Kabiya menegaskan bahwa perang di Gaza bukan perang antara muslim vs Yahudi.

“Jadi ini bukan perang agama, ini perang melawan organisasi yang catut nama Islam untuk agendanya sendiri,” bebernya.

Baca Juga: Kecam Serangan Israel di Masjid Al-Aqsa, Raja Salman Tegaskan Dukungan bagi Palestina

Baca Juga: Zionis 'Butuh' Perang dengan Palestina untuk Tetap Eksis

Kemudian, ia meminta Muhammad Kabiya untuk mempertegas bahwa perang di Gaza bukan perang agama yang sering digembor-gemborkan.

“Bukan, yang terjadi di Gaza adalah Hamas dan jihadis Islam menjadikan rakyat Gaza korban untuk agenda mereka,” ujar Kabiya.

“Perang di Gaza adalah perang antara teroris dan negara Israel yang terpaksa harus melindungi warganya,” tandas dia.

“Jadi ini dengan sendirinya Muhammad Kabiya sudah menjelaskan sendiri. Ini (Muhammad Kabiya) adalah Arab muslim yang ada di tentara Israel,” ucap Abu Janda.

“Bahwa apa yang terjadi di sini (Gaza) bukan perang agama, bukan perang antara Islam dan Yahudi seperti yang biasa digembor-gemborkan,”  tukasnya.

Sementara itu, diketahui pertempuran antara Israel-Hamas pada Sabtu (15/5) telah memasuki hari ke-5 usai militer Israel pada dini hari tadi kembali melancarkan serangan ke wilayah Gaza, dan kelompok militan Hamas meresponnya dengan menembakan roket mereka ke wilayah Israel.

Selain itu, Sejumlah petugas paramedis Palestina mengatakan bahwa serangan udara Israel telah menewaskan sedikitnya empat orang warga Gaza.

Kementerian Agama Palestina melaporkan bahwa rudal-rudal Israel juga telah membuat sebuah fasilitas masjid hancur, dan seorang juru bicara militer mengatakan bahwa pihaknya sudah mulai melakukan pemeriksaan mengenai laporan tersebut.

Suara sirine dikabarkan terdengar dari dua kota di selatan Israel sebagai tanda peringatan adanya serangan rudal dari dalam wilayah Gaza yang dilancarkan oleh kelompok Hamas.

Saat tanda-tanda akhir pertempuran hingga kini masih belum dapat dipastikan, otoritas Palestina kembali melaporkan 11 korban jiwa di wilayah Tepi Barat saat para pendemo kembali terlibat bentrokan dengan pasukan keamanan Israel.

Otoritas Kesehatan Palestina mengatakan bahwa sejak pertempuran meletus pada Senin awal pekan ini, sedikitnya 132 warga di Gaza menjadi korban tewas, termasuk 32 anak-anak dan 21 wanita, serta melukai lebih dari 950 lainnya.

Sementara itu, otoritas Israel melaporkan bahwa ada delapan korban tewas di pihaknya, termasuk dua anak-anak dan seorang prajurit militernya yang tengah berpatroli di perbatasan jalur Gaza.

Salah satu unit kelompok militer Hamas, Brigadir Al Qassem, pada Jumat (14/5) mengklaim berhasil melancarkan serangan menggunakan drone ke sebuah fasilitas pabrik kimia di Nir Oz, sebuah kota Israel yang berjarak tak jauh dari jalur Gaza.

"Brigadir Al Qassem telah menyerang sebuah pabrik kimia di Nir Oz dengan drone Shihab," demikian pernyataan sayap militer Hamas tersebut dikutip Sputniknews.

Sebelumnya, dilaporkan bahwa IDF telah menggempur Gaza melalui darat dan udara. Meski militer Israel membantah jika pasukannya sudah berhasil memasuki wilayah Gaza, namun mereka mengaku berhasil menembakkan rudalnya ke sejumlah sasaran yang diyakini milik kelompok Hamas di jalur Gaza.

Secara keseluruhan, lebih dari 1.800 rudal sudah ditembakkan oleh pasukan Hamas ke wilayah Israel sejak situasi ketegangan di wilayah tersebut mulai memanas. 

Faktanya, Indonesia berada di urutan kedua terbawah dari 61 negara di dunia dalam hal minat baca. Mau sampai kapan? Mulai aja dulu dari #BacaSampaiTuntas

Tampilkan Semua
Halaman

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini