Mulutmu Harimaumu! Sebut Otak Sungsang ke Busyro, Ngabalin Gak Beretika! Cuma Ngerusak....

Mulutmu Harimaumu! Sebut Otak Sungsang ke Busyro, Ngabalin Gak Beretika! Cuma Ngerusak.... Kredit Foto: Sufri Yuliardi

Pimpinan Pusat Pemuda Muhammadiyah, menganggap apa yang dilakukan Tenaga Ahli Kantor Staf Presiden (KSP), yakni Ali Mochtar Ngabalin, merusak citra Presiden Joko Widodo yang santun. Ini terkait pernyataan Ngabalin yang menyebut otak sungsang ke Busyro Muqoddas.

Busyro adalah Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah Bidang Hukum dan Hak Asasi Manusia. Kritikan Busyro adalah terkait kondisi KPK saat ini, yang menurutnya justru mati di era Presiden Jokowi. Baca Juga: Penonaktifan Novel Baswedan Dkk., Eks Ketua KPK: Firli Bahuri Berhenti! Atau...

Ngabalin yang tidak terima dengan kritikan Busyro, yang sempat menjadi Ketua KPK itu, menyatakan bahwa statement tersebut dengan sebutan otak sungsang. Hingga pimpinan Muhammadiyah lain seperti Anwar Abbas mengkritik balik Ngabalin, tapi diresponnya dengan keras juga. Baca Juga: Bela Firli Bahuri Mati-Matian daripada Novel Baswedan Cs, Orang Ini Sampai Bawa-Bawa HTI dan FPI

Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Sunanto, mengatakan bahwa apa yang dilakukan oleh Ali Mochtar Ngabalin tersebut justru merusak citra Presiden Jokowi. 

"Tambah ngegas akan memburuk keadaan dan citra Pak Jokowi yang santun karena kritik-kritik kan sah-sah saja tinggal dijawab dengan data lagi," kata pria yang akrab disapa Cak Nanto itu, Jumat 14 Mei 2021.

Sikap Ngabalin sebenarnya sempat menyinggung warga Muhammadiyah. Cak Nanto juga merasa, apa yang ucapkannya ke Busyro tersebut sudah menyalahi etika.

"Tapi mengatakan sungsang sudah berlebihan dan nggak beretika," katanya.

Sebelumnya Ali Mochtar Ngabalin menyampaikan ketidak setujuannya terhadap pandangan Busyro mengenai KPK yang mati di era Presiden Jokowi.

"Otak-otak sungsang seperti Busyro Muqoddas ini merugikan persyarikatan Muhammadiyah sebagai organisasi dakwah dan pendidikan umat yang kuat dan berwibawa, kenapa harus tercemar oleh manusia prejudice seperti ini," tulis Ngabalin.

Faktanya, Indonesia berada di urutan kedua terbawah dari 61 negara di dunia dalam hal minat baca. Mau sampai kapan? Mulai aja dulu dari #BacaSampaiTuntas

Lihat Sumber Artikel di Viva Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Viva. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Viva.

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini