Bicarakan Bipang, Pak Jokowi Ramadhan Itu Bulan Suci, Babi Itu Haram dan Najis Buat Muslim!

Bicarakan Bipang, Pak Jokowi Ramadhan Itu Bulan Suci, Babi Itu Haram dan Najis Buat Muslim! Kredit Foto: Antara/BPMI Setpres/Lukas

Pakar kebijakan publik, Achmad Nur Hidayat menilai Presiden Jokowi bicara Bipang (Babi Panggang) Ambawang dalam konteks yang menjelang hari raya sangat keliru dan jangan dicontoh oleh masyarakat dan kaum milenial.

“Ramadhan itu bulan suci, dan Babi itu haram dan najis dalam kepercayaan muslim. Menggabungkan keduanya dalam satu even pidato adalah ramuan pidato yang keliru dan tidak boleh dicontoh” Ujar Achmad Nur Hidayat, dalam keterangan resmi yang diterima, Minggu (9/5/2021).

Baca Juga: Soal Polemik Bipang Masa Gak Dipelajari Dulu, Ini Mah Karakter Berbuat Salah Tak Meminta Maaf

Ia berpendapat dalam berkomunikasi publik pemerintah saat ini sedang mengalami kemunduran luar biasa.

“Komunikasi publik Pemerintah sedang mundur luar biasa. Belum selesai polemik THR PNS tanpa Tukin, lalu isu Mudik dan kedatangan TKA China, isu Pemindahan Ibukota di saat pandemi kini pidato Babi Panggang menjelang hari raya. Mengindikasikan dapur komunikasi pemerintah sedang rapuh dan galau” ujarnya.

Ia pun berharap tim komunikasi Presiden dievaluasi karena membuat malu presiden seolah-olah Presiden Indonesia tidak memahami perasaan rakyatnya.

Baca Juga: Bipang Makin Viral, Fadli Zon Jadi Teringat Ucapan Orang Dekat Soeharto: Kasihan Dong Presiden

Dirinya menyarankan dapur komunikasi Presiden untuk memperbaiki narasi pidatonya presiden yang lebih berkelas, lebih menyejukan dan lebih mendekatkan Presiden dengan rakyat khususnya di bulan suci yang penuh berkah ini.

“Ekonomi sedang resesi, rakyat sedang diuji berat karena pandemi maka suasana krisis dan keprihatinan Presiden harus dikedepankan, perasaan Presiden harus senafas dengan perasaan Rakyat. Bicara Babi Panggang di suasana menjelang hari raya jelas bukan tidak menunjukan perasaaan senafas dengan mayoritas rakyat yang sedang berpuasa dan sedang meningkatkan iman takwa rakyat. Semoga dapur komunikasi ini segera memperbaiki agar narasi Presiden lebih baik,” tutupnya.

Faktanya, Indonesia berada di urutan kedua terbawah dari 61 negara di dunia dalam hal minat baca. Mau sampai kapan? Mulai aja dulu dari #BacaSampaiTuntas

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini