PLN Dukung Kendaraan Listrik dan Kompor Listrik

PLN Dukung Kendaraan Listrik dan Kompor Listrik Kredit Foto: Dok. Panpel Webinar

Direktur Utama PT PLN (Persero) Zulkifli Zaini mengatakan, dengan penggunaan kompor listrik secara menyeluruh nantinya cadangan energi listrik nasional bisa dimanfaatkan oleh PLN lebih optimal.

"Dari sisi cadangan energi, listrik nasional mencapai 50 persen, artinya energi yang diproduksi PLN dapat dioptimalkan,” kata Dirut PLN Zulkifli, dalam acara Launching Penggunaan Kompor Listrik Induksi kepada seluruh pegawai Dewan Energi Nasional, Senin (3/5/2021).

Baca Juga: Jaga Kedaulatan Negara, PLN Listriki 19 Desa di Perbatasan Indonesia-Malaysia

Oleh karena itu, Zulkifli menyebut, Direksi PLN telah melakukan transformasi dari sebelumnya supply driven menjadi demand private. Sehingga PLN berubah dari sebelumnya sangat berorientasi pada supply listrik sekarang PLN sangat berorientasi kepada bagaimana meningkatkan demand listrik.

“Dan kompor induksi merupakan salah satu demand driven tersebut. Demand driver yang lain bagaimana PLN men-support persiapan listrik bagi mobil maupun motor listrik,” katanya.

Sehingga banyaknya motor dan mobil listrik yang digunakan masyarakat Indonesia dengan sendirinya konsumsi listrik dan strategi demand driven dari PLN akan berjalan dengan baik. Sekaligus dalam hal penggunaan mobil atau motor listrik PLN berharap akan menurunkan impor BBM yang saat ini mendekati Rp 200 triliun per tahun.

“Sebagai strategi PLN meningkatkan penggunaan listrik yang saat ini sangat cukup, jadi kompor listrik induksi dan mobil serta motor listrik merupakan strategi dari PLN yang akan kami dorong dari waktu ke waktu,” kata Zulkifli.

Ke depan PLN berkomitmen menjamin ketersediaan daya tenaga listrik dengan pelayanan yang handal dan mutu terbaik yang berkelanjutan. Selain itu, PLN juga akan memberikan harga yang wajar sesuai dengan ekonomi masyarakat Indonesia demi mendukung implementasi penggunaan kompor induksi.

Selain itu PLN juga berkomitmen untuk terus mengajak berbagai pihak berkolaborasi dalam memasarkan kompor induksi, sekaligus memastikan kesiapan seluruh eksosistem terkait.

“Semoga ini menjadi langkah awal kita semua untuk membantu Pemerintah mewujudkan kemandirian dan ketahanan energi nasional serta energi bersih,” katanya.

Faktanya, Indonesia berada di urutan kedua terbawah dari 61 negara di dunia dalam hal minat baca. Mau sampai kapan? Mulai aja dulu dari #BacaSampaiTuntas

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini