Lakukan Perbaikan, Waskita Beton Precast Rombak Jajaran Komisaris dan Direksi

Lakukan Perbaikan, Waskita Beton Precast Rombak Jajaran Komisaris dan Direksi Kredit Foto: Ist

PT Waskita Beton Precast Tbk (Waskita Beton Precast) dalam Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) Tahun Buku 2020 memutuskan untuk mengangkat Bambang Rianto untuk menduduki posisi Komisaris Utama perseroan yang sebelumnya dipegang oleh Fery Hendriyanto.

Kemudian, perseroan juga memberhentikan dengan hormat dua Komisaris yakni, I Gusti Ngurah Putra dan Suhendro Bakri. Posisi I Gusti Ngurah Putra akan sebagai Komisarisdigantikan oleh Eka Desniati dan posisi Suhendro Bakri sebagai Komisaris Independen diberikan kepada Agus Budiman Manalu.

Baca Juga: Ekonomi Mulai Bangkit, Waskita Beton Bidik Kontrak Rp 7,88 Triliun di 2021

Selain jajaran Komisaris, perseroan juga melakukan perubahan di susunan Direksi dengan mengangkat Arijanti Erfin sebagai Direktur perseroan yang baru.

Direktur Utama Waskita Beton Precast Moch. Cholis Prihanto menyatakan bahwa manajemen baru perusahaan berkomitmen untuk melakukan perbaikan melalui beberapa program kerja yang telah dirancang.

“Manajemen baru akan melakukan perbaikan dengan memastikan sustainability perusahaan dengan penekanan pada restrukturisasi dan integrasi organisasi dengan mengedepankan pengendalian, dan delegasi kewenangan (desentralisasi),”ujarnya, katanya, dalam keterangan resmi di Jakarta, Jumat (23/4/2021).

Alhasil, susunan Komisaris dan Direksi setelah RUPST 2020 menjadi sebagai berikut:

Komisaris

Komisaris Utama: Bambang Rianto

Komisaris: Eka Desniati

Komisaris: Hadi Sucahyono

Komisaris Independen: Abdul Ghofarrozin

Komisaris Independen: Agus Budiman Manalu

Direksi

Direktur Utama: Moch. Cholis Prihanto

Direktur: Mohamad Nur Sodiq

Direktur: Heri Supriyadi

Direktur: FX Poerbayu Ratsunu

Direktur: Arijanti Erfin

Sebelumnya, perseroan menyatakan bahwa pelaksanaan program vaksinasi diyakini akan menjadi katalis positif terhadap kinerja sektor konstruksi. Tahun ini, anak usaha PT Waskita Karya (Persero) Tbk (WSKT) tersebut optimistis mampu mencatatkan nilai kontrak mencapai Rp 7,88 triliun.

Sementara itu, pada tahun 2020, PT Waskita Beton Precast Tbk (Waskita Beton Precast) berhasil membukukan perolehan nilai kontrak baru perusahaan sebesar Rp 1,86 triliun. Perolehan kontrak baru ini didominasi dari proyek eksternal sebesar Rp 998,79 Sedangkan untuk perolehan proyek internal sebesar Rp 866,56 miliar (46%). pada tahun 2020, PT Waskita Beton Precast Tbk (Waskita Beton Precast) berhasil membukukan perolehan nilai kontrak baru perusahaan sebesar Rp 1,86 triliun. Perolehan kontrak baru ini didominasi dari proyek eksternal sebesar Rp 998,79 Sedangkan untuk perolehan proyek internal sebesar Rp 866,56 miliar (46%).

Fokus manajemen pada pasar eksternal sejalan dengan strategi manajemen untuk meningkatkan eksposure ke pelanggan eksternal. Hal ini juga tergambar dari pertumbuhan pelanggan yang meningkat hingga 48,28% dari tahun 2019 sebesar 87 pelanggan menjadi 129 pelanggan. Angka tersebut merupakan angka pertumbuhan pelanggan tertinggi dalam 5 (lima) tahun terakhir.

Baca Juga: Berkat Divestasi dan SWF, Kinerja Waskita Bakal Bangkit Tahun Ini

Selain itu, Perusahaan juga berhasil membukukan pendapatan usaha sebesar Rp 2,21 triliun. Adapun sisa nilai kontrak yang dimiliki di akhir tahun 2020 adalah sebesar Rp 4,11 triliun. Hal ini akan menjadi potensi pendapatan usaha di tahun 2021.

Arus kas operasional perusahaan pada akhir tahun adalah sebesar Rp 561,48 miliar atau 21,4 kali jumlah arus kas operasional tahun 2019 yaitu sebesar Rp 26,27 miliar. Nilai ini didukung oleh pencairan termin dari pelanggan sebanyak Rp 3,33 triliun sepanjang tahun 2020.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini