Kisah Perusahaan Raksasa: ADM, Konglomerat Pengolah Pertanian yang Miliki 200 Lebih Pabrik di Global

Kisah Perusahaan Raksasa: ADM, Konglomerat Pengolah Pertanian yang Miliki 200 Lebih Pabrik di Global Kredit Foto: Bloomberg

Archer Daniels Midland Company atau umumnya dikenal sebagai ADM, adalah perusahaan pemrosesan makanan dan perdagangan komoditas multinasional Amerika Serikat (AS) yang didirikan pada 1902. Perusahaan yang mengoperasikan lebih dari 270 pabrik dan 420 fasilitas pengadaan tanaman di seluruh dunia, adalah salah satu perusahaan raksasa Global 500, versi Fortune.

Komoditas pertanian dan raksasa pengolahan makanan, yang turun 13 peringkat dalam daftar tahun 2020 menjadi urutan ke 168, menghadapi banyak tantangan pada tahun 2019. Meliputi banjir musim semi di American Midwest, wabah demam babi Afrika di China, dan berlanjutnya ketegangan perdagangan antara AS dan China.

Baca Juga: Kisah Perusahaan Raksasa: Prudential Financial Sukses Kumpulkan Aset Hingga USD1,456 Triliun

Pendapatan hanya naik 0,5 persen dari tahun sebelumnya, sehingga nominalnya mencapai 64,65 miliar dolar AS. Ini dipengaruhi oleh lemahnya kinerja divisi ag services dan oilseeds ADM, serta unit solusi karbohidratnya. Keduanya tertantang oleh volume penjualan yang lebih rendah dan penurunan harga komoditas.

Titik terang adalah bisnis nutrisi perusahaan, dengan penjualan naik 50 persen, sebagian besar disebabkan akuisisi termasuk yang dilakukan oleh Neovia, perusahaan nutrisi hewan Prancis. Labanya mencapai 1,37 miliar dolar.

Berikut artikel Warta Ekonomi pada Selasa (20/4/2021), yang akan mengulas tentang kisah perusahaan raksasa. ADM Simak selngkapnya dalam tulisan di bawah ini.

Sejarah ADM dimulai pada tahun 1902, ketika John W. Daniels mendirikan Daniels Linseed Company di Minneapolis, Minnesota. Pada bulan Februari 1903 pabrik pertama mulai menghancurkan biji rami untuk minyak biji rami, yang digunakan terutama sebagai minyak pengering dalam cat. Keuntungan untuk satu tahun penuh pertama dalam bisnis adalah   72.000 dolar. Perusahaan segera menjadi penghancur biji rami terkemuka di AS.

Pada tanggal 23 Mei 1923 Archer-Daniels Linseed Company dan Midlands Linseed Products Company, dua dari firma terkemuka di industri ini, bergabung untuk membentuk sebuah perusahaan baru, Archer Daniels Midland Company. Midland, awalnya didirikan pada tahun 1902 di Minneapolis, telah berkembang sangat sukses dengan mengakuisisi pabrik di Chicago, Toledo, dan Edgewater, New Jersey. Pabriknya di Minneapolis dan Edgewater berdampingan dengan tanaman Archer-Daniels.

Perusahaan baru, dengan aset  7,5 juta dolar, menjadi produsen minyak biji rami terbesar di dunia. Sembilan pabriknya berisi total 334 mesin cetak, atau satu dari setiap tiga di AS.

Pada 1928 ia membeli sejumlah pesaing. Juga diputuskan bahwa perusahaan perlu mendiversifikasi operasinya.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini