Merinding, Geger Ilmuwan Amerika Bikin Makhluk Gabungan Manusia dan Monyet

Merinding, Geger Ilmuwan Amerika Bikin Makhluk Gabungan Manusia dan Monyet Kredit Foto: Sufri Yuliardi

"Para ilmuwan di balik penelitian ini menyatakan bahwa embrio chimeric ini menawarkan peluang baru, karena 'kami tidak dapat melakukan jenis eksperimen tertentu pada manusia'," imbuh dia.

"Tapi apakah embrio ini adalah manusia atau bukan, masih dipertanyakan."

Profesor Julian Savulescu, direktur Oxford Uehiro Center for Practical Ethics dan co-director dari Wellcome Center for Ethics and Humanities, University of Oxford, mengatakan: "Penelitian ini membuka kotak pandora untuk chimera manusia-bukan manusia."

"Embrio-embrio ini dihancurkan pada 20 hari perkembangannya tetapi hanya masalah waktu sebelum chimera manusia-bukan manusia berhasil berkembang, mungkin sebagai sumber organ bagi manusia. Itulah salah satu tujuan jangka panjang penelitian ini," katanya.

"Pertanyaan etika kuncinya adalah: apa status moral makhluk-makhluk baru ini? Sebelum eksperimen apa pun dilakukan pada chimera yang lahir hidup, atau organ mereka diekstraksi, penting agar kapasitas mental dan kehidupan mereka dinilai dengan benar."

Sarah Norcross, direktur Progress Educational Trust, mengatakan bahwa sementara "kemajuan substansial" sedang dibuat dalam penelitian embrio dan sel induk, yang dapat membawa manfaat yang sama substansial, terdapat kebutuhan yang jelas untuk diskusi publik dan debat tentang tantangan etika dan peraturan diangkat.

Faktanya, Indonesia berada di urutan kedua terbawah dari 61 negara di dunia dalam hal minat baca. Mau sampai kapan? Mulai aja dulu dari #BacaSampaiTuntas

Tampilkan Semua
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini