Wamendag Optimis Ratifikasi IEFTA CEPA Tingkatkan Penetrasi Produk Indonesia Ke Pasar Eropa

Wamendag Optimis Ratifikasi IEFTA CEPA Tingkatkan Penetrasi Produk Indonesia Ke Pasar Eropa Kredit Foto: Instagram/Jerry.sambuaga

Ratifikasi IEFTA CEPA membawa optimisme tersendiri bagi Wamendag Jerry Sambuaga. Ia melihat potensi-potensi strategis dalam meningkatkan ekspor dan penetrasi produk Indonesia ke pasar 4 negara tersebut. Ada ribuan pos tarif Indonesia yang mendapat pengurangan atau bahkan tarifnya 0%. Wamendag Jerry Sambuaga menyampaikan apresiasi lembaganya kepada DPR RI atas ratifikasi ini.

“Pak Mendag, Saya dan seluruh jajaran Kemendag sangat berterima kasih dan mengapresiasi dukungan DPR RI khususnya Komisi VI,” kata Jerry, dalam keterangan tertulisnya, Jumat (16/4/2021). Baca Juga: Bertemu Herindra, Jerry Sambuaga Bangun Sinergi Kemendag-Kemenhan

Manfaat IEFTA-CEPA sangat besar. Untuk pasar Islandia, ada 8.100 pos tarif yang dibebaskan alias 0%. Angka itu merupakan 94,28% dari semua jenis barang ekspor dan nilainya hampir 100% dari nilai seluruh jenis produk Indonesia yang diekspor ke Islandia.  Untuk pasar Norwegia, jenis pos tarif yang dibebaskan untuk produk Indonesia mencapai 6338 meliputi 90,97% seluruh jenis produk ekspor atau 99,75% dari seluruh ekspor Indonesia. Sedangkan untuk Swiss dan Liecthenstein, ada 7042 pos tarif, meliputi 81,74% jenis produk ekspor atau 99,65% nilai ekspor Indonesia ke dua negara tersebut.

Dengan hampir semua produk Indonesia yang tarifnya 0%, Wamendag optimis daya saing produk Indonesia akan meningkat tajam. Diperkirakan dengan perjanjian ini akan ada peningkatan serapan produk Indonesia ke 4 negara tersebut. Banyak jenis produk yang diperkirakan akan mendapat dampak positif, antara lain: perhiasan, timah, fiber optik, sabun, peralatan listrik, baut, mesin, alas kaki, telepon hingga arang kayu.

Selain produk-produk tersebut, Indonesia juga mendapat angin segara berupa peningkatan profil kelapa sawit di pasar Uni Eropa. Seperti diketahui, Uni Eropa beberapa tahun belakangan ini meningkatkan kampanye negatif produk kelapa sawit dan turunannya.

“Ini angin segar bagi industri kelapa sawit Indonesia. Pasar 4 negara Eropa tersebut mulai bersikap terbuka. Syarat sustainability yang mereka tetapkan tentu akan kita penuhi karena memang sejak awal  industri kelapa sawit Indonesia berkomitmen terhadap sustainability ini,” kata Wamendag Jerry Sambuaga. Baca Juga: Tolong... Uni Eropa, Tolong Ukraina yang Tengah Memanas dengan Rusia Sebelum...

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini