Tepat di 9/11 Pasukan AS Hilang, Joe Biden: Waktunya Akhiri Perang Selamanya!

Tepat di 9/11 Pasukan AS Hilang, Joe Biden: Waktunya Akhiri Perang Selamanya! Kredit Foto: AP Photo

Presiden Joe Biden akan mulai menarik seluruh pasukan Amerika Serikat (AS) dari Afghanistan pada 1 Mei, sebagai langkah untuk mengakhiri perang terpanjang di negara tersebut. Dalam pidatonya di Gedung Putih, Biden mengakui bahwa tujuan pasukan AS di Afghanistan menjadi semakin tidak jelas selama dekade terakhir.

Biden menetapkan batas waktu untuk menarik 2.500 personel pasukan AS yang tersisa di Afghanistan pada 11 September, tepat 20 tahun setelah serangan Alqaidah di AS. Namun menarik diri tanpa kemenangan yang jelas dapat membuka kritik bahwa penarikan tersebut merupakan pengakuan de facto atas kegagalan strategi militer Amerika.

Baca Juga: AS Mau Bungkus Pasukannya di Afghanistan, Taliban Bakal Balik Berkuasa

“Itu tidak pernah dimaksudkan sebagai pekerjaan multi-generasi. Kami diserang. Kami berperang dengan tujuan yang jelas. Kami mencapai tujuan itu. Dan inilah waktunya untuk mengakhiri perang selamanya," ujar Biden.

Biden mencatat bahwa pemimpin Alqaidah Usamah bin Laden telah dibunuh oleh pasukan AS pada 2011. Biden mengatakan, Alqaidah saat ini telah terdegradasi di Afghanistan.

Perang di Afghanistan telah merenggut nyawa 2.448 anggota tentara Amerika dan menghabiskan sekitar 2 triliun dolar AS. Jumlah pasukan AS di Afghanistan mencapai puncaknya pada 2011, dengan lebih dari 100 ribu personel.

Pemerintahan mantan Presiden Donald Trump menetapkan tenggat waktu penarikan pasukan AS dari Afghanistan pada 1 Mei. Pemerintahan Biden akan mulai menarik pasukan secara bertahap pada 1 Mei dan berakhir pada 11 September.

“Saya sekarang adalah presiden Amerika keempat yang memimpin kehadiran pasukan Amerika di Afghanistan. Dua Republikan. Dua Demokrat. Saya tidak akan meneruskan tanggung jawab ini kepada yang kelima," ujar Biden.

Biden menolak gagasan bahwa kehadiran pasukan AS dapat memberikan pengaruh yang dibutuhkan untuk perdamaian. Biden menegaskan bahwa kehadiran militer AS tidak akan menentukan tercapainya perdamaian di Afghanistan. 

“Pasukan Amerika tidak boleh digunakan sebagai alat tawar-menawar antara pihak yang bertikai di negara lain,” kata Biden.

Pejabat AS dapat mengklaim telah menghancurkan kepemimpinan inti Alqaidah, termasuk membunuh Usamah bin Laden pada 2011. Namun hubungan antara Taliban dan unsur-unsur Alqaidah tetap ada dan perdamaian serta keamanan masih sulit tercapai.

Presiden AS berturut-turut berusaha untuk melepaskan diri dari Afghanistan. Tetapi harapan itu dikacaukan oleh kekhawatiran tentang pasukan keamanan Afghanistan, korupsi endemik di Afghanistan dan ketahanan pemberontakan Taliban yang berlindung dengan aman di seberang perbatasan di Pakistan.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Republika Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini