Waskita Rugi Rp 7 T, Kelilit Utang Rp 90 T Tolong... Tolong... Tolong...

Waskita Rugi Rp 7 T, Kelilit Utang Rp 90 T Tolong... Tolong... Tolong... Kredit Foto: Ist

Sudah jatuh, ketimpa tangga pula. Begitulah pepatah yang cocok untuk menggambarkan kondisi PT Waskita Karya (Persero) sekarang. Akibat pandemi, BUMN karya ini menanggung rugi Rp 7 triliun, lalu kelilit utang jumbo hingga Rp 90 triliun. Dan, sialnya lagi, anak perusahaannya, malah digugat pailit oleh vendor gara-gara nggak bisa bayar utang. 

Kondisi ini dibeberkan sendiri oleh Direktur Utama Waskita Karya Destiawan Soewardjono dalam webinar bertajuk “Mengukur Infrastruktur” yang digelar Kementerian BUMN, Kamis (7/4/2021). Di awal-awal, omongan Desti didominasi rasa optimisme. Ia yakin, perusahaan yang melantai di bursa dengan kode saham WSKT itu, bisa segera melunasi utang dan kembali untung.

Baca Juga: Direktur Waskita Karya Beberkan Penyebab Perusahaan Terbelit Utang Rp90 Triliun

Desti lalu memamerkan proyek-proyek yang dikerjakan sejak 2014 hingga 2020. Atau sejak Presiden Jokowi berkuasa. Catatannya, dalam 6 tahun ini, Waskita sudah membangun 421 kilometer konstruksi jalan tol non komersil, 41,3 kilometer rel kereta api, dan 23,4 kilometer LRT. Waskita juga kebagian 12 proyek bandara, 3 pelabuhan, 905 kilometer infrastruktur EPC (transmisi), dan 22 infrastruktur pengairan. 

Lalu, sejumlah Proyek Strategis Nasional (PSN) hingga renovasi Masjid Istiqlal tidak lepas dari campur tangan mereka. Termasuk membangun Rumah Sakit Covid-19 di Pulau Galang. 

"Dalam 6 tahun ini, menurut saya, ini adalah hal yang luar biasa. Belum pernah dicapai oleh perusahaan konstruksi lain," klaim Desti.

Namun, ucapan Desti berubah saat bicara soal beban. Banyaknya proyek tadi ternyata tidak membuat kantong Waskita penuh. Yang terjadi, Waskita malah kelilit utang mencapai Rp 90 triliun di 2020. Dengan utang sebesar itu, mereka menanggung beban bunga hingga Rp 4,7 triliun. "Jadi, memang sangat-sangat berat," curhatnya.

Pandemi Covid-19 memperparah derita Waskita. Sebanyak 5 ruas tol tidak laku tahun lalu. Sebab, para investor yang sudah kepincut membeli, menunda rencananya karena virus Corona merebak.

 

Kendati demikian, Desti masih punya harapan. Ruas tol yang nggak laku itu akan diakuisisi Indonesia Investment Authority (INA). Selain itu, 4 ruas tol lagi juga akan didivestasi tahun ini buat bayar utang.

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Rakyat Merdeka Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Rakyat Merdeka. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Rakyat Merdeka.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini