Malu Abis! Rudal Hipersonik Gagal Meluncur dari Bomber B-52 Militer AS, Eh Ketahuan...

Malu Abis! Rudal Hipersonik Gagal Meluncur dari Bomber B-52 Militer AS, Eh Ketahuan... Kredit Foto: Sindonews

Tetapi tantangan teknis dan teknik seputar penempatannya berarti Amerika Serikat belum mengembangkan senjata hipersonik yang dapat diterjunkan dalam jumlah besar. "Tujuan Angkatan Udara untuk program ini adalah untuk memberikan kemampuan senjata hipersonik pada awal tahun 2020-an," kata seorang juru bicara Angkatan Udara Amerika.

Upaya pengembangan rudal hipersonik AS hingga saat ini mencakup upaya pengembangan senjata yang campur aduk dengan berbagai tingkat kecanggihan.

Laporan terbaru dari Kantor Akuntabilitas Pemerintah (GAO) mengidentifikasi 70 upaya berbeda untuk mengembangkan senjata hipersonik dan teknologi terkait. Harganya diperkirakan akan menelan biaya hampir USD15 miliar antara 2015 hingga 2024, hampir semuanya berasal dari Departemen Pertahanan.

Menurut GAO, ARRW buatan Lockheed yang gagal diluncurkan Selasa secara luas diharapkan menjadi yang terjauh, dengan kemungkinan keputusan produksi pada tahun 2022.

Sejauh ini, jadwal produksinya telah meleset sekitar empat bulan, tetapi masih jauh di depan upaya bersaing yang sedang dikembangkan oleh Angkatan Darat dan Angkatan Laut.

Rudal tersebut telah menjalani tujuh uji terbang di mana sebuah rudal dibawa ke sayap B-52 tetapi tidak diluncurkan. Tes hari Selasa akan menilai pendorong roket rudal serta kemampuannya untuk berangkat dengan aman dari jalur penerbangan pembom.

Faktanya, Indonesia berada di urutan kedua terbawah dari 61 negara di dunia dalam hal minat baca. Mau sampai kapan? Mulai aja dulu dari #BacaSampaiTuntas

Tampilkan Semua
Halaman

Lihat Sumber Artikel di SINDOnews Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan SINDOnews. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab SINDOnews.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini