'Kita Tak Bisa Lagi Tolerir Miliarder yang Makin Kaya Raya dari Penderitaan Orang Lain'

'Kita Tak Bisa Lagi Tolerir Miliarder yang Makin Kaya Raya dari Penderitaan Orang Lain' Kredit Foto: Reuters/Joshua Roberts

Pandemi telah menjadi masa booming bagi miliarder terkaya di Amerika. Kekayaan sembilan raksasa telah meningkat lebih dari USD360 miliar (Rp5.200 triliun) dalam satu tahun terakhir. Dan mereka semua adalah miliarder teknologi yang menjadi kekuatan industri dalam ekonomi AS.

Elon Musk dari Tesla melipatgandakan kekayaannya lebih dari empat kali lipat dan bersaing dengan Jeff Bezos untuk mendapat gelar orang terkaya di dunia. Mark Zuckerberg dari Facebook bahkan harta kekayaannya mencapai USD100 miliar. Lalu, pendiri Google Larry Page dan Sergey Brin memperoleh kekayaan gabungan USD65 miliar.

Baca Juga: Lagi-Lagi, Tweet Miliarder Elon Musk Dorong Naik Harga Koin Digital ke Rekor Tertinggi

Hampir semua akumulasi kekayaan ini terkait dengan harga saham di perusahaan yang didirikan atau dipimpin oleh para pria, mereka tetap menjadi pemegang saham yang signifikan. Amazon diuntungkan berkat konsumen berbelanja dari rumah. Google, Facebook, dan Microsoft membantu memberdayakan realitas baru bekerja dan belajar dari rumah.

Tetapi melonjaknya kekayaan mereka sangat kontras dengan kehancuran ekonomi jutaan orang Amerika bahkan dunia.

"Dalam pandangan saya, kita tidak bisa lagi mentolerir miliarder seperti Jeff Bezos, Mark Zuckerberg dan Elon Musk menjadi kaya raya pada saat penderitaan dan penderitaan ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya," ujar Senator Bernie Sanders (I-Vt.) dalam email ke The Washington Post yang dikutip di Jakarta, Senin (15/3/21).

Pengamatan kekayaan miliarder teknologi juga didorong oleh peran yang dimainkan perusahaan mereka selama pandemi. Media sosial termasuk Facebook bahkan memperburuk situasi karena digunakan untuk menyebarkan disinformasi tentang Covid-19 dan vaksin, merusak upaya pengendalian virus.

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini