Terbaru Konflik Demokrat, Sekarang Makin Hot! Mas AHY Siap-Siap Dijegal Pak Moeldoko

Terbaru Konflik Demokrat, Sekarang Makin Hot! Mas AHY Siap-Siap Dijegal Pak Moeldoko Kredit Foto: Antara/Muhammad Adimaja

Sebelumnya, SBY dengan lantang menyebut nama Moeldoko sebagai dalang kudeta puteranya AHY dari pucuk pemimpin Partai Demokrat.

"Saya pribadi sangat yakin bahwa yang dilakukan oleh Moeldoko adalah di luar pengetahuan Presiden Jokowi," ujarnya dalam keterangannya, Rabu (24/2/2021).

Baca Juga: Dirongrong KLB, Kekuatan 'Cikeas' SBY-AHY Perlu Ambil Pilihan Pahit Ini

Menurutnya, apa yang dilakukan Moeldoko sejatinya telah merugikan dirinya sendiri karena bernafsu ingin menjadi Ketua Umum Partai Demokrat lalu melegalkan berbagai cara.

"Demokrat justru berpendapat apa yang dilakukan Moeldoko sangat mengganggu dan merugikan nama baik beliau," jelasnya.

Sebagaimana diketahui, salah satu pendiri Partai Demokrat Hencky Luntungan mengklaim bahwa persiapan kongres luar biasa (KLB) sudah mencapai 80 persen. Kabarnya, pelaksanaan forum tersebut akan digelar di Bali pada Maret.

"Tinggal waktunya kita start kapan. Cuma sengaja belum diekspose karena ada hal-hal yang boleh diekspose," ujar Hencky saat dihubungi, Selasa (2/3/2021).

Masa Sulit Demokrat

Direktur Eksekutif Indonesia Political Opinion (IPO), Dedi Kurnia Syah, mengaku prihatin dengan kondisi yang dialami partai berlambang bintang mercy tersebut. Di saat partai politik perlu menyiapkan strategi politik jelang pemilu 2024, Demokrat justru dirundung konflik internal.

"Jika perpecahan terjadi, tentu Demokrat akan mengalami masa sulit. Selain berkurangnya kekuatan konsolidatif, juga berimbas pada penggembosan suara di Pemilu 2024," ujarnya saat dihubungi, Rabu (3/3/2021).

Baca Juga: Moeldoko Tetap Diidolakan, Kubu KLB Demokrat Juga Masukkan Ibas Lawan AHY

Dedi mengaku tidak yakin bahwa KLB yang digelar secara prematur, tanpa restu Majelis Tinggi Partai, akan berhasil. Paling jauh, menurutnya, dampak dari isu KLB ini berisiko melahirkan partai baru.

"Jika itu terjadi, Demokrat yang di dalamnya ada SBY (Susilo Bambang Yudhoyono) yang tetap akan dominan," kata alumnus Universitas Telkom Bandung ini.

Menurut Dedi, dalam situasi yang tidak biasa, Partai Demokrat di bawah kepemimpinan Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) perlu melakukan dua langkah pilihan. Keduanya mungkin saja dianggap pahit karena menyangkut eksistensi 'Cikeas' yang terganggu.

"Pertama, dibukanya ruang dialog untuk mengakomodasi berbagai kepentingan. Kedua, Demokrat tetap konsisten dengan terus lakukan perlawanan kepada kelompok KLB," tandasnya.

Tampilkan Semua
Halaman

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini