Benarkah Yuan Digital China untuk Gantikan Mata Uang Konvensional?

Benarkah Yuan Digital China untuk Gantikan Mata Uang Konvensional? Kredit Foto: Unsplash/Viktor Forgacs

Pemerintah China tidak berusaha mengganti mata uang fiat yang ada dengan mata uang digitalnya sendiri, menurut mantan Gubernur People's Bank of China atau PBoC.

Zhou Xiaochuan, Presiden Asosiasi Keuangan China dan mantan Gubernur PBoC, mengklaim bahwa yuan digital China tidak dimaksudkan untuk menggantikan mata uang fiat global seperti dolar Amerika Serikat dan euro.

Juga dikenal sebagai pembayaran elektronik mata uang digital atau DCEP, yuan digital China murni dirancang untuk mengubah perdagangan dan investasi lintas batas, kata Zhou. Zhou membandingkan mata uang digital China dengan proyek cryptocurrency yang didukung Facebook, yang sebelumnya dikenal sebagai Libra.

Baca Juga: Sempat Kontra, Pembawa Acara Ini Akhirnya Investasi ke Bitcoin

"Jika Anda ingin menggunakannya, yuan dapat digunakan untuk perdagangan dan investasi. Tapi, kami tidak seperti Libra dan kami tidak memiliki ambisi untuk mengganti mata uang yang ada," katanya dikutip dari Cointelegraph, Selasa (15/12/2020).

Zhou melanjutkan dengan mengatakan bahwa China belajar dari tekanan regulasi global terhadap proyek Libra, dengan regulator khawatir hal itu akan mengganggu sistem keuangan dan kedaulatan moneter. Zhou mengatakan bahwa China mengambil pendekatan yang lebih hati-hati.

"Beberapa negara khawatir tentang internasionalisasi yuan. Kami tidak dapat mendorong mereka pada masalah sensitif dan kami tidak dapat memaksakan keinginan kami. Kita harus menghindari persepsi tentang chauvinisme kekuatan besar."

Selanjutnya
Halaman

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini