Angka Bunuh Diri Wanita Jepang Naik 83%, Apa Penyebabnya?

Angka Bunuh Diri Wanita Jepang Naik 83%, Apa Penyebabnya? Kredit Foto: Antara/REUTERS/Issei Kato

Krisis bunuh diri semakin memburuk di Jepang. Ini terlihat dari semakin banyaknya orang yang mengakhiri hidupnya pada Oktober lalu daripada orang yang meninggal akibat Covid-19 selama setahun penuh di Jepang.

Negara yang memiliki angka bunuh diri tertinggi di dunia ini, mencatat 2.153 insiden pada Oktober lalu. Angka ini terus meningkat selama empat bulan berturut-turut.

Baca Juga: Siswa Bunuh Diri karena Kebanyakan Tugas Online dari Sekolah

“Kami bahkan tidak melakukan lockdown, dan dampak Covid sangat minim dibandingkan dengan negara lain. Tetapi kami masih melihat peningkatan besar dalam jumlah kasus bunuh diri,” terang Profesor di Universitas Waseda di Tokyo, Michiko Ueda, kepada CNN.

“Itu menunjukkan negara lain mungkin melihat peningkatan serupa atau bahkan lebih besar dalam jumlah kasus bunuh diri di masa depan,” lanjutnya.

Angka bunuh diri ini diketahui lebih banyak terjadi di kalangan wanita, dengan peningkatan hampir 83% dibandingkan dengan bulan yang sama tahun sebelumnya. Sebagai perbandingan, kasus bunuh diri pria meningkat hampir 22% dalam periode waktu yang sama.

Meningkatnya angka ini diperkirakan karena semakin banyaknya tekanan yang dihadapi wanita. Terutama mereka yang bekerja sektor perhotelan dan ritel yang harus menghadapi pemutusan hubungan kerja.

Selain masalah pekerjaan, mereka juga berisiko lebih besar mengalami kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) karena menghabiskan lebih banyak waktu di dalam ruangan.

Wanita juga dianggap merasakan kecemasan yang terus meningkat tentang kesehatan dan kesejahteraan anak-anak mereka di tengah pandemi. Penutupan sekolah di musim semi pun menyebabkan peningkatan tanggung jawab pengasuhan anak.

Menurut studi global yang dilakukan Care International, wanita telah menunjukkan sumber stres utama bagi wanita adalah melonjaknya beban perawatan yang tidak dibayar. Lalu kekhawatiran tentang mata pencaharian, makanan, dan perawatan kesehatan.

Faktanya, Indonesia berada di urutan kedua terbawah dari 61 negara di dunia dalam hal minat baca. Mau sampai kapan? Mulai aja dulu dari #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Lihat Sumber Artikel di Okezone Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Okezone. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Okezone.

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini