Adian Napitupulu Mulai Protes ke Pemerintah, Gak Konsisten...

Adian Napitupulu Mulai Protes ke Pemerintah, Gak Konsisten... Kredit Foto: Antara/Aprillio Akbar

Anggota Komisi VII DPR Adian Napitupulu mengatakan pemerintah tidak konsisten soal prediksi angka kemiskinan bisa meningkat di atas 9 persen pada 2021, akibat pandemi Virus Corona atau Covid-19.

Baca Juga: Orang Istana: Waspada!! Mubaligh Jadi-jadian Penyebar Kebencian

Baca Juga: Mulai Kerap Kritik Kinerja BUMN, Adian Napitupulu Incar Wamen?

Hal tersebut didasari dengan pernyataan pemerintah dalam Nota Keuangan RAPBN 2021 tentang kuota elpiji 3 kilogram berjumlah 7 juta metrik ton atau sama dengan 2020.

“Jika pemerintah konsisten, seharusnya subsidi gas tiga kilogram dinaikkan menjadi 7,8 juta metrik ton, bahkan idealnya 8,2 juta metrik ton,” ujarnya dalam rapat dengar pendapat Komisi VII DPR dengan Kementerian ESDM, di Jakarta, Rabu (2/9).

Lanjutnya, ia juga menyoroti kalkulasi pemerintah terkait jumlah pekerja yang terkena pemutusan hubungan kerja (PHK).

Sebab, pemerintya menyebut jumlah pekerja yang terkena PHK mencapai 3,5 juta orang. Namun, Kamar Dagang dan Industri (Kadin) justru menyebut jumlah pegawai yang terkena PHK sudah mencapai 6,5 juta orang.

“Jadi, saya kira tidak logis subsidi gas elpiji tetap menggunakan perhitungan yang sama sebelum adanya wabah Covid 19 dan resesi ekonomi,” katanya.

Faktanya, Indonesia berada di urutan kedua terbawah dari 61 negara di dunia dalam hal minat baca. Mau sampai kapan? Mulai aja dulu dari #BacaSampaiTuntas

Selanjutnya
Halaman

Video Pilihan

Berita Terkait

HerStory

Terpopuler

Terkini